254 jutawan India menggunakan rute “visa emas” ke Inggris Raya dalam 12 tahun: lapor

Sebanyak 254 jutawan dari India telah melakukan investasi besar di Inggris sejak rute dibuka pada 2008 dengan apa yang disebut “visa emas”, menurut sebuah laporan baru oleh badan anti-korupsi Inggris pada hari Senin.

Spotlight on Corruption mengatakan orang India adalah negara ketujuh dari orang super kaya yang telah mengambil visa Tier 1 (investor), yang berjumlah 254 antara tahun 2008 dan 2020. China menduduki puncak daftar dengan 4.106, diikuti oleh Rusia (2.526). Hong Kong (692), Amerika Serikat (685), Pakistan (283) dan Kazakhstan (278) mengungguli India.

Arab Saudi di 223, Turki di 221, dan Mesir di 206 melengkapi daftar 10 negara pemberi visa teratas yang memungkinkan pelamar untuk tinggal di Inggris, dengan sekitar setengah dari total saat ini sedang ditinjau.

“Visa Emas memungkinkan orang kaya memperoleh hak untuk tinggal di Inggris saat berinvestasi di perusahaan yang terdaftar di Inggris. Mereka yang menginvestasikan £2 juta akan segera diberikan residensi Inggris selama tiga tahun, diikuti dengan perpanjangan dua tahun, ”kata laporan itu, berjudul“ Karpet Merah Uang Kotor ”.

“Mereka yang menginvestasikan £10 juta dapat dipercepat untuk mendapatkan tempat tinggal permanen dalam dua tahun atau tiga tahun jika mereka berinvestasi £5 juta. Setelah satu tahun, pemegang visa berada di jalur yang stabil dari tempat tinggal permanen ke kewarganegaraan Inggris yang dihargai, ”tambahnya.

Dealer berlian Nirav Modi, dicari di India karena penipuan dan pencucian uang terkait dengan

(PNB) penipuan dan sekarang berjuang di Pengadilan Tinggi di London melawan ekstradisi ke India, dikatakan telah tinggal di Inggris Raya dengan visa investor yang diajukan pada tahun 2015.

Pada saat itu, jalan bagi orang super kaya untuk memperoleh tempat tinggal di Inggris relatif lebih mudah berdasarkan investasi setidaknya £ 2 juta.

READ  Arkeolog Israel menemukan telur ayam utuh setelah 1000 tahun

Ini dikenal sebagai “periode kepercayaan buta” tetapi sejak itu Kantor Dalam Negeri Inggris telah memperketat standar untuk kategori ini dan mengumumkan peninjauan terhadap visa yang dikeluarkan antara 2015 dan 2018 sekitar tiga tahun lalu.

Spotlight on Corruption mengklaim bahwa semua 6.312 visa emas yang dikeluarkan selama “waktu buta” akan disaring oleh Home Office untuk “potensi risiko keamanan nasional,” setara dengan setengah dari total visa yang dikeluarkan.

“Rezim visa emas Inggris terus menimbulkan korupsi yang signifikan, pencucian uang dan risiko keamanan nasional ke Inggris,” kata Susan Hawley, direktur eksekutif Spotlight on Corruption.

“Sangat mengkhawatirkan dan sangat tidak adil bahwa pemerintah semakin kejam di bagian lain dari kebijakan imigrasinya tetapi belum menutup celah besar yang memungkinkan uang kotor dibawa ke Inggris. Pemerintah perlu menugaskan tinjauan independen untuk melihat apakah rezim tersebut membawa manfaat nyata bagi Inggris, ”katanya.

Laporan baru dari badan amal anti-korupsi di Inggris dan di mana pun Inggris memiliki pengaruh menyerukan kepada pemerintah untuk segera mempublikasikan hasil tinjauannya terhadap visa yang dikeluarkan dalam kategori ini pada tahun 2008-2015.

Ini memberikan statistik terperinci tentang tindakan apa yang telah diambil dalam kasus tertentu, termasuk rujukan ke penegakan hukum, pencabutan visa, dan penolakan aplikasi kewarganegaraan.

Laporan tersebut memperingatkan bahwa terlepas dari reformasi baru-baru ini, rezim visa emas terus menimbulkan “risiko keamanan nasional, korupsi, dan pencucian uang” yang signifikan bagi Inggris.

“Celah terang-terangan tetap ada, termasuk fakta bahwa pelamar yang menggunakan dana ‘berbakat’ untuk mengajukan visa emas masih belum terkena uji tuntas dan bahwa Kantor Dalam Negeri terus dilebih-lebihkan oleh lembaga keuangan dalam hal uji tuntas pada aset yang diinvestasikan. tergantung, ”itu memperingatkan.

READ  Trump dalam pemilihan presiden: "Siapa tahu saya akan ambil bagian lagi?"

Kantor Dalam Negeri Inggris mengatakan rute untuk mengatasi uang gelap telah direformasi dalam beberapa tahun terakhir dan akan melaporkan hasil pra-reformasi pada waktunya.

“Kami mereformasi rute visa Tier 1 pada 2015 dan 2019 untuk mengatasi uang kotor, dan kami tidak mengesampingkan membuat perubahan lebih lanjut jika perlu,” kata Kementerian Dalam Negeri dalam sebuah pernyataan.

“Perubahan ini termasuk mewajibkan bank untuk melakukan uji tuntas tambahan sebelum membuka rekening dan mewajibkan pemohon untuk membuktikan asal dana mereka. Sebagai bagian dari pekerjaan kami untuk mencegah korupsi di sepanjang jalan, kami meninjau semua visa investor Tier 1 yang dikeluarkan sebelum reformasi ini dan akan melaporkan hasil kami pada waktunya, ”kata pernyataan itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *