“Perilaku ini pada tahun 2021?”: Kevin Pietersen mengkritik pelecehan rasis dari pesepakbola Inggris setelah kekalahan di Euro 2020 | jangkrik

Mantan pemain kriket Inggris Kevin Pietersen mengecam pelecehan rasial terhadap pesepakbola Inggris setelah kalah dari Italia di Final Euro 2020. Inggris kalah di final di Stadion Wembley London dari Italia 3-2 melalui adu penalti, sementara Marcus Rashford, Jadon Sancho dan Bukayo Saka gagal mencetak gol melalui adu penalti.

Kekacauan meletus di jalan-jalan London setelah kehilangan Inggris, dan dalam sebuah tweet Pietersen mengatakan dia terjebak dalam kerusuhan jalanan. Selain itu, mantan pemukul Inggris mengatakan dalam tweet bahwa dia bertanya-tanya apakah Inggris harus mendapatkan hak menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA 2030.

Baca juga: Styris, Neesham mengomentari kekalahan terakhir Inggris di Euro 2020 dan melihat aturan penghitungan batas ICC

“Jalan yang saya lakukan dengan Dylan tadi malam untuk membawa pulang mobil kami benar-benar mengerikan! Perilaku ini pada tahun 2021 ?? Pelecehan para pemain yang memberi kami begitu banyak kegembiraan? “Apakah kami benar-benar pantas mendapatkan Piala Dunia 2030?” tweet Pietersen.

Perdana Menteri Boris Johnson sebelumnya juga menggunakan Twitter untuk mengutuk pelecehan rasial terhadap pesepakbola Inggris, dengan mengatakan para pemain tim “layak dipuji sebagai pahlawan”.

“Mereka yang bertanggung jawab atas pelecehan yang mengerikan ini seharusnya malu,” cuit Johnson.

READ  Taliban sekarang menguasai 90 persen perbatasan Afghanistan: laporkan

FA, organisasi sepak bola papan atas negara itu, juga mengutuk pelecehan rasis terhadap para pemainnya. FA mencatat bahwa tim Inggris ini meningkatkan kesadaran tentang masalah rasisme sepanjang turnamen dan berlutut sebelum semua pertandingan.

Inggris Raya, Spanyol, Portugal telah mendaftar untuk Piala Dunia 2030. Irlandia, Argentina, Uruguay, Paraguay, dan Chili juga bertarung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *