Keragaman dalam kesulitan: Sekretaris pers Gedung Putih baru yang sukses berkulit hitam dan LGBTQ+

WASHINGTON: Sekretaris pers Presiden AS biasanya menyebarkan berita dari Gedung Putih podium, tapi bidenasisten barunya menjadi berita utama. Karine Jean Pierreseorang mantan kepala staf Kamala Harris yang dipromosikan ke jabatan itu Kamis akan menjadi orang kulit hitam dan lesbian terbuka pertama yang menjabat sebagai sekretaris pers Gedung Putih dalam apa yang bisa dibilang sebagai pemerintahan paling beragam dalam sejarah AS.
“Dia akan menjadi wanita kulit hitam pertama, orang LGBTQ+ pertama yang mengambil peran ini, yang luar biasa karena representasi itu penting dan dia akan memberikan suara kepada banyak orang,” kata humas keluar Jen. Psaki katanya sambil dengan ramah memperkenalkan Jean-Pierre ke korps pers Gedung Putih dan memanggilnya “mitra saya dalam kebenaran.”
Psaki diatur untuk bergabung dengan MSNBC dalam sindrom pintu putar di mana petugas pers sering menjadi penyiar TV dan sebaliknya. Jean-Pierre sebelumnya adalah seorang analis politik untuk NBC News dan MSNBC dan mantan dosen dalam urusan internasional dan publik di Universitas Columbia.
Mitra Jean-Pierre adalah koresponden politik CNN Suzanne Malveaux, afiliasi yang telah membuat marah media berita sayap kanan atas dugaan “konflik kepentingan,” dengan satu outlet menuliskan ceritanya “CNN di ranjang dengan Biden.” Itu sebabnya Fox News telah lama bersetubuh dengan Partai Republik Trump.
Lahir dari orang tua Haiti, Jean-Pierre tumbuh tangguh di New York City, di mana ayahnya adalah seorang sopir taksi dan ibunya adalah seorang pekerja kesehatan. Setelah lulus, dia bekerja di Obama kampanye pada tahun 2008 dan kemudian pindah ke Gedung Putih Obama, di mana ia menjadi salah satu staf gay pertama di Amerika yang menjadi semakin beragam dan menerima orientasi seksual yang berbeda.
“Yang luar biasa adalah saya bukan satu-satunya; Saya adalah salah satu dari banyak. Presiden Obama tidak mempekerjakan staf LGBT, dia mempekerjakan orang berpengalaman yang kebetulan adalah LGBT. Melayani untuk Presiden Obama dan bekerja di mana Anda bisa menjadi gay secara terbuka merupakan kehormatan yang luar biasa. Rasanya luar biasa menjadi bagian dari pemerintahan yang memprioritaskan isu-isu LGBT,” katanya dalam sebuah wawancara.
Administrasi Biden telah membawa keragaman ke tingkat yang lebih tinggi, menunjuk lusinan pakar LGBTQ terbuka untuk posisi penuh waktu dan konsultasi di cabang eksekutif. Mereka termasuk Sekretaris Transportasi Pete Buttigieg, anggota kabinet gay pertama, dan Dr. Rachel Levine, Asisten Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, yang merupakan transgender terbuka pertama yang memegang jabatan yang dikonfirmasi Senat.
Sekretaris pers Gedung Putih telah memainkan peran yang semakin penting di era TV dan media sosial sejak hari-hari “awal” ketika kantor khusus media dikandung. wartawan Stefan Frueh menjadi sekretaris pers Gedung Putih pertama yang diangkat secara resmi dengan tanggung jawab pers hanya selama kepresidenan Franklin Roosevelt. Di antara tugasnya: menjaga jarak fotografer, menyembunyikan keparahan FDRpolio, sebuah tradisi yang berlanjut hingga hari ini, dengan sebagian besar humas berusaha menutupi hambatan pemerintah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *