Van Gaal selalu berpikir bahwa Blind seharusnya “ menelan banyak uang, ” tapi tidak

Times Sport, NPO 1.

Akhir pekan pertama tahun 2021 dimulai dengan bibir cantik Ajax keemasan pada tahun 1995 Times Sports lainnya. Tahun Ajax memenangkan Piala Dunia di Tokyo dengan mengorbankan Gremio Brasil, dikenang secara luas tahun lalu karena ulang tahun ke 25, juga di Hit Parol. Tapi Lips tidak pernah puas melihat rekaman arsip Times Sports lainnya Anjing muda saat itu, diselingi dengan wawancara baru-baru ini.

Itu lebih dari sekedar pertandingan Piala Dunia sederhana yang pada akhirnya akan ditentukan melalui adu penalti. Itu juga tentang Ajax Van Gaal. Ketika dia menggantikan Pinhacker di awal 1990-an, butuh beberapa waktu untuk membiasakan diri dengan para pemain, saat dia menyaksikan seorang amatir merekam pidato gemuruh Van Gaal pada jeda pertandingan Piala UEFA ketika Ajax terlambat meski ada banyak peluang: “Anda harus menang perang! Lagi! ”

Ini akan menjadi lebih dari sekedar sukses pada akhirnya, yang berpuncak pada pertandingan hebat melawan Real Madrid di akhir tahun 1995, kurang dari seminggu sebelum pertandingan Piala Dunia. Ajax bermain dengan Real Madrid di laga tandang sampai-sampai dia mendapat tepuk tangan dari para penggemar tim Spanyol setelah kemenangannya yang pantas 2-0.

Danny Blind mengatakan bahwa sebelum pertandingan, dia selalu duduk di toilet, berlari melalui barisan lawan dengan bantuan tumpukan kertas toilet, adalah hal baru bagi Van Gaal: “Saya selalu mengira dia harus membuat baut besar.”

Lebih bernostalgia daripada potret tim impian tahun lalu, Lips menjadi kafe bergambar lengkap selama duel dengan Gremio dan di seluruh alun-alun museum tempat Ajax dihormati. Lips merindukan kedai kopi, stadion, atau alun-alun museum yang lengkap – bahkan tanpa Piala Dunia.

READ  India vs Inggris: Pemain tim India menghabiskan waktu luang mereka bersama keluarga di Inggris - lihat foto | jangkrik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *