Media Rusia: Janji transfer melambung atas kemungkinan kasus kriminal

Foto Rekaman Profesional / Jasper Roh

Spartak khawatir Promise tidak akan tersedia lagi karena kemungkinan keyakinannya. Rusia ingin Ajax mengambil risiko ini, tetapi FC Amsterdam belum siap melakukannya, menurut media Rusia.

“Ajax menuntut pembayaran sejumlah uang tanpa syarat, terlepas dari keputusan pengadilan,” kata direktur Spartak Yevgeny Melegikov. RB Sports. “Tapi kami tidak ingin membayar penuh jika pemain tidak bisa mempraktikkan perdagangannya karena keputusan pengadilan. Kami telah menyarankan berbagi risiko, tetapi Ajax tidak mau setuju dengan itu. Pembicaraan sekarang tertunda. Mari kita tunggu dan lihat jika itu akan dilanjutkan. ”

Bouncing transfer Promise akan menjadi kerugian besar bagi Ajax, yang pekan ini telah membawa pengganti pemain sayap Osama El Idrissi.

Menurut laporan, Spartak akan menyewa striker seharga 1 juta euro tahun depan untuk direkrut secara permanen pada musim panas seharga 9 juta euro. Ajax mengakuisisi Promise satu setengah tahun lalu seharga 17,2 juta euro.

Menusuk

Quincy Promise ditangkap dan ditahan pada bulan Desember karena dicurigai terlibat dalam kecelakaan penusukan. Dia dikatakan telah menikam seorang anggota keluarganya dengan pisau di sebuah pesta di sebuah gudang perusahaan di Abcode. Pertanyaan apakah dia harus hadir di pengadilan terletak pada penuntutan publik. Kasus ini masih dalam penyelidikan. Ada sedikit kemungkinan akan ada kejelasan tentang ini sebelum jendela transfer di Rusia ditutup pada 25 Februari.

READ  Dwight Ramos seperti 'pemain Eropa', seperti kata Rajko Turoman dari Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *