Uni Eropa membekukan jutaan bantuan untuk Ethiopia, “Perdana Menteri harus menghormati Hadiah Nobelnya”

Uni Eropa menuntut pemerintah Ethiopia memberikan akses organisasi bantuan ke wilayah utara Tigray, di mana jutaan orang telah meninggalkan rumah mereka akibat pertempuran antara tentara Ethiopia dan pemberontak. Selama akses ini tidak diberikan, UE akan menangguhkan sekitar 88 juta euro untuk bantuan ke negara tersebut, kata Menteri Luar Negeri Josep Borrell.

Antara lain, UE telah menjanjikan uang untuk menerima pengungsi di Ethiopia. Dalam sebuah posting blog, Borrell menulis bahwa Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed sekarang telah “memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian yang dimilikinya.” di 2019 harus membuatnya adil “dan melakukan segala daya untuk mengakhiri konflik di Tigray.

Situasi di wilayah utara meningkat Pada awal November, ketika Perdana Menteri Abiy mengerahkan pasukan melawan pemberontak Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) yang diduga baru-baru ini menyerang pangkalan militer. Pertempuran berikutnya merenggut nyawa ribuan orang. Jutaan orang melarikan diri, lebih dari 50.000 di antaranya melintasi perbatasan ke negara tetangga Sudan.

Pertempuran berlanjut

Pada akhir November, pemerintah Ethiopia mengumumkan bahwa mereka adalah pemberontak LaporanNamun, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, terdapat bukti bahwa pertempuran masih berlangsung di berbagai bagian Tigray.

Seminggu lalu, Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa hampir 2,5 juta orang di wilayah tersebut membutuhkan bantuan pangan, antara lain. Meskipun ada kesepakatan dengan pemerintah Ethiopia tentang hal itu Akses ke pengungsi Di Tigray, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, masih belum mungkin memberikan bantuan darurat di sejumlah kamp pengungsi di perbatasan dengan Eritrea.

READ  Tentara Armenia menuntut penarikan pemerintah, perdana menteri memberhentikan panglima militer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *