Setelah AS, Rusia juga menarik diri dari pakta pesawat

Setelah AS, Rusia juga meninggalkan Perjanjian Open Skies, sebuah pakta internasional yang memungkinkan negara-negara melakukan penerbangan pengintaian militer di wilayah masing-masing.

Kementerian Luar Negeri Rusia terus mengatakannya keberangkatan Amerika Serikat “Keseimbangan kepentingan negara peserta telah sangat terganggu”. Secara khusus, ini berarti bahwa Moskow tidak lagi ingin sekutu Amerika dapat menyampaikan informasi tentang penerbangan ke Washington.

Perjanjian tersebut ditandatangani pada tahun 1992 dan dimaksudkan untuk membangun kepercayaan antara Barat dan negara-negara yang menjadi bagian dari Uni Soviet setelah Perang Dingin.

Dalam perjanjian tersebut disepakati bahwa penerbangan observasi militer tak bersenjata akan diizinkan terbang melalui wilayah udara 34 negara peserta. Prasyaratnya adalah persetujuan sebelumnya diperlukan. Belanda juga telah meratifikasi pakta tersebut.

Gambar lebih murah melalui satelit

Presiden AS Trump ingin menghapus perjanjian itu karena, menurutnya, Rusia tidak menepati perjanjian tersebut. Moskow dilaporkan menolak untuk mengizinkan AS terbang di atas area tertentu pada beberapa kesempatan. Rusia membantahnya. Orang Amerika juga mengatakan bahwa gambar lebih murah melalui satelit komersial.

Pada 22 November, kepergian AS menjadi final.

READ  Korban tewas setelah Crack India Glacier meningkat menjadi 50, 150 lainnya hilang | SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *