Umur hanyalah angka bagi Nadal, Federer dan Djokovic karena tiga besar terus mendominasi

Rafael Nadal berpose dengan trofi dengan latar belakang Menara Eiffel yang bersejarah setelah memenangkan Prancis Terbuka pada hari Minggu. Reuters

Paris: Prancis Terbuka ke-13 Rafael Nadal dielu-elukan sebagai “salah satu prestasi olahraga terbesar” oleh teman dekat dan saingannya Roger Federer, tetapi untuk kelompok pengejaran tenis yang lesu, itu adalah pisau lain di jantung ambisi mereka.

Nadal, yang sekarang sejajar dengan Federer dalam 20 karir Grand Slam, telah menang enam kali sejak berusia 30 tahun.

Petenis nomor satu dunia Novak Djokovic telah menangkap lima dari 17 golnya sejak meninggalkan usia 20-an sementara bahkan Federer, sekarang 39, mengklaim empat gol setelah ulang tahunnya yang ke-30.

Mereka adalah statistik yang menggambarkan secara lebih gamblang seberapa besar jarak yang tersisa antara ‘Tiga Besar’ olahraga dan yang lainnya.

Kemenangan mengejutkan Nadal 6-0, 6-2, 7-5 atas Djokovic di final Roland Garros memungkinkannya untuk bergabung dengan petenis Serbia itu dalam memenangkan gelar mayor dalam tiga dekade berbeda.

Pembalap Spanyol berusia 34 tahun itu menegaskan bahwa dia tidak akan terobsesi untuk mengakhiri karirnya sebagai pemenang Slam terhebat sepanjang masa.

“Saya ingin mengakhiri karir saya menjadi pemain dengan lebih banyak Grand Slam,” katanya setelah memenangkan pertandingan ke-100 di Roland Garros dengan hanya dua kekalahan dalam 15 tahun.

“Tapi saya tidak akan selalu berpikir selama Novak memiliki yang ini, Roger akan memenangkan yang lainnya.

“Anda tidak bisa selalu tidak bahagia karena tetangga Anda memiliki rumah yang lebih besar daripada Anda atau perahu yang lebih besar atau memiliki telepon yang lebih baik.

“Dalam hal catatan ini, tentu saya peduli. Bagi saya, sangat berarti membagikan nomor ini dengan Roger.

READ  Mark Meadows, kepala staf Gedung Putih, dinyatakan positif terkena virus corona

“Tapi mari kita lihat apa yang terjadi saat kita menyelesaikan karir kita. Kami terus bermain. Saya tidak tahu apa yang bisa terjadi di masa depan. “

Federer, yang absen di AS Terbuka dan Roland Garros untuk pulih dari operasi lutut, percaya bahwa dia dan Nadal telah “saling mendorong untuk menjadi pemain yang lebih baik”.

Nadal adalah juara Roland Garros tertua sejak Andres Gimeno pada 1972.

Djokovic, berusia 33 tahun, adalah yang termuda dari tiga raksasa olahraga tersebut.

Terlepas dari kekalahannya pada hari Minggu, yang membuatnya kehilangan kesempatan untuk menjadi orang pertama sejak Rod Laver pada 1969 yang memenangi empat gelar mayor dua kali, dia yakin skor 20-Slam bisa lebih baik.

“Jika saya pikir sudah terlambat, saya akan mengakhiri karir saya hari ini,” kata petenis nomor satu dunia itu kepada media Serbia setelah kekalahan ketujuhnya dalam delapan pertemuan dengan Nadal di Paris.

“Saya sendiri, Nadal, Federer telah berkali-kali dicoret tetapi kami terus kembali dan membuktikan bahwa kami masih yang terbaik di dunia.”

“Tujuan saya tetap sama – peringkat nomor satu bersejarah dan gelar Grand Slam.”

Djokovic akan memulai pekan ke-289 sebagai petenis nomor satu dunia pada hari Senin dengan rekor tertinggi sepanjang masa Federer di 310 dengan nyaman dalam pandangannya.

Cengkeraman keras pada Slam of Nadal, Djokovic dan Federer adalah sumber frustrasi lainnya bagi para penipu muda yang terus-menerus gagal. Dari kemenangan Slam pertama Federer di Wimbledon pada tahun 2003, 57 dari 69 pertandingan utama dimenangkan oleh ‘Tiga Besar’.

Hanya enam final yang gagal menampilkan setidaknya satu dari mereka.

Yang terbaru bahkan membawa kejutan ketika kemenangan Dominic Thiem atas Alexander Zverev di AS Terbuka bulan lalu terjadi setelah Nadal dan Federer memilih untuk tidak bermain dan Djokovic dinyatakan gagal.

READ  Lagu TXT K-pop tentang korban pandemi pada kaum muda di 'We Lost the Summer'

Hingga Minggu, itu adalah satu-satunya kekalahan Djokovic di tahun 2020 dibandingkan dengan 37 kemenangan.

Peringkat enam dunia Yunani Stefanos Tsitsipas, yang kalah dalam lima set dari Djokovic di semifinal di Roland Garros, yakin akan ada pergantian penjaga. Namun, pemain berusia 22 tahun itu konservatif dalam kerangka waktu.

“Tiga besar sudah lama ada di sana. Saya tidak merasa ini akan sama – dalam lima, enam tahun. ”

Agensi

More from Zakariyya Abdi

Bruno Fernandes meninggalkan Ole Gunnar Solskjaer ‘frustasi’ dalam kemenangan Manchester United atas Everton

Bruno Fernandes membuat Ole Gunnar Solskjaer ‘frustrasi’ dalam kemenangan Manchester United atas...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *