Bos sepak bola Thailand meminta maaf setelah empat kartu merah di final SEA Games melawan Indonesia

Bos sepak bola Thailand meminta maaf setelah empat kartu merah di final SEA Games melawan Indonesia

Asosiasi Sepak Bola Thailand mengeluarkan permintaan maaf pada hari Rabu dan berjanji akan melakukan penyelidikan setelah pertandingan final putra Asian Games melawan Indonesia diwarnai oleh dua perkelahian massal dan empat kartu merah.

Thailand kalah 5-2 setelah perpanjangan waktu pada Selasa, menyelesaikan pertandingan di ibu kota Kamboja Phnom Penh dengan delapan pemain di lapangan.

Periklanan

Periklanan

Salah satu pemain yang dikeluarkan dari lapangan adalah penjaga gawang Thailand Soponwit Rakyart setelah dia berlari setengah dari panjang lapangan untuk ambil bagian dalam pertandingan kedua antara kedua tim dan memberikan pukulan telak ke lawan dalam prosesnya.

“Asosiasi Sepak Bola Thailand harus meminta maaf atas bentrokan di pinggir lapangan itu,” katanya dalam sebuah pernyataan, menambahkan akan “membentuk sebuah komite untuk menyelidiki mereka yang terlibat sesegera mungkin dan mengambil tindakan tegas.”

Sepak bola pria dimainkan antara tim di bawah 23 tahun di acara regional dua tahunan.

Final digembar-gemborkan sebagai kesempatan bagi Indonesia untuk mendapatkan kembali kebanggaan sepak bolanya setelah bencana stadion yang fatal dan kehilangan tempat untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia U20.

Tapi pertandingan itu akan dikenang karena adegan yang dimulai pada menit ke-97 ketika Thailand – tertinggal 2-0 – mencetak gol untuk mengubah skor menjadi 2-2 dan memaksakan perpanjangan waktu.

Para pemain dan ofisial bereaksi saat perkelahian meletus di sela-sela pertandingan final sepak bola putra antara Thailand dan Indonesia selama Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEA Games) ke-32 di Phnom Penh. | Kredit foto: AFP

Ofisial Thailand merayakan gol penyama kedudukan mereka dengan berlari ke bangku cadangan Indonesia, memicu pertikaian pertama.

Saat Indonesia kembali unggul di awal perpanjangan waktu, ofisial membalas dengan hasil yang lebih dramatis.

Sumardji, seorang anggota staf tim yang, seperti banyak orang Indonesia lainnya, hanya memiliki satu nama, menceritakan TVOne bahwa pemain mereka “membalas provokasi dan saya mengejar mereka dan ‘Jangan!’ teriak”

“Tapi tiba-tiba saya dipukul di sini (mulutnya) dan saya jatuh.”

Tendangan dan pukulan keduanya mendarat. Kedua tim memiliki pemain yang dikeluarkan dari lapangan dan anggota staf pelatih mereka juga telah dipecat.

Saat disiplin tim Thailand goyah, dua pemain mereka dikeluarkan dari lapangan pada perpanjangan waktu karena kartu kuning kedua.

Ketua Persatuan Sepak Bola Indonesia menuding Thailand.

“Terkadang kami terprovokasi dan kemudian kami terjerumus ke dalamnya,” kata Erick Thohir TV Metro.

“Saya peringatkan sebelumnya bahwa ini adalah provokasi, mereka ingin kami kalah. Kami telah dipukuli, diinjak-injak dan dikhianati.”

Pelatih Thailand Issara Sritaro meminta maaf atas kekalahan di final – tetapi tidak untuk adegan yang tidak menyenangkan.

“Kedua tim senang ketika mencetak gol, tapi kami harus mengendalikan diri dan kami belum bisa mengendalikan semua orang,” katanya.

Windsor John, sekretaris jenderal Konfederasi Sepak Bola Asia, mengatakan AFP Terserah Federasi SEA Games untuk mengambil tindakan lebih lanjut.

“Saya percaya Komite melakukan yang terbaik untuk mengendalikan situasi,” tambahnya.

Kisruh dan peran mereka di dalamnya membayangi pencapaian tim muda Indonesia dan pentingnya mereka bagi sepak bola tanah air.

Tim Thailand bertemu pemain Indonesia dalam pertandingan sepak bola putra terakhir di Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-32 di Phnom Penh. | Kredit foto: AP

Pada bulan Oktober, bencana stadion di Jawa Timur menewaskan lebih dari 130 orang. Dan pada bulan Mei, FIFA memindahkan Piala Dunia U20 dari Indonesia ke Argentina setelah negara mayoritas Muslim itu menentang partisipasi Israel.

Presiden Joko Widodo mengaku “sangat senang” negaranya meraih emas.

“Kita sudah menunggu 32 tahun ini untuk menjadi juara di Asia Tenggara,” kata Widodo kepada wartawan, sesuai keterangan dari Istana Kepresidenan.

READ  Merapi: Gunung Merapi Indonesia meletus dan memuntahkan lahar panas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *