Tweet menarik dari Pietersen tentang tim IPL mendatang Kohli menghebohkan internet |  jangkrik

Tweet menarik dari Pietersen tentang tim IPL mendatang Kohli menghebohkan internet | jangkrik

Kampanye Virat Kohli untuk IPL 2023 berakhir dengan menyedihkan pada hari Minggu karena Royal Challengers Bangalore gagal lolos ke babak playoff. Membutuhkan kemenangan untuk menyerang, RCB mengalami kekalahan enam gawang melawan Gujarat Titans di pertandingan liga terakhir, di Stadion M Chinnaswamy di Bengaluru. Mengejar target 198 run, GT melemparnya dengan lima bola tersisa, berkat abad IPL kedua berturut-turut dari Shubman Gill. Slot GT mencapai rekor tak terkalahkan 104 lari dari 52 bola. Sedangkan Mohamed Siraj membawa dua tip untuk RCB.


Kevin Petersen memiliki nasihat yang berani untuk Virat Kohli.



Di babak pertama, Kohli juga memukul di IPL National keduanya berturut-turut saat RCB mencetak 197/5 dalam 20 overs. Mantan kapten RCB melakukan pemogokan tak terkalahkan 101 dalam 61 pengiriman. Sementara itu, Noor Ahmed sedang dalam performa terbaiknya untuk seksi bowling GT dan merebut dua gawang.

Dengan kekalahan dan selisihnya, RCB finis di urutan keenam dalam tabel, meski memiliki poin yang sama dengan peringkat kelima Rajasthan Royals, hanya dipisahkan oleh net run rate yang lebih rendah. Ini adalah hasil terburuk RCB sejak 2019, karena mereka diberi sendok kayu. Itu juga menandai akhir dari perjalanan RCB di babak playoff sejak IPL 2020.



Kekalahan itu juga membuat Kohli menjalani musim IPL lainnya tanpa trofi. Terlepas dari semua rekor pukulan dan penghargaan untuk karir IPL-nya yang termasyhur, satu-satunya hal yang hilang dari resumenya adalah trofi IPL. Oleh karena itu, melalui Twitter, mantan rekan setim Inggris dan RCB Kevin Pietersen membuat komentar berani tentang Kohli yang menyarankan dia bergabung dengan Delhi Capitals. “Saatnya Virat pindah ke ibu kota…! #IPL,” tulis Petersen.



Kohli berasal dari Delhi dan juga bermain untuk tim lokal di Ranji dan pertandingan bola putih lainnya sebelum naik ke tim India. Oleh karena itu, pada tahun 2008, ketika lelang IPL pertama kali diadakan, Delhi hampir pasti akan memilih Kohli.

Saat berbicara di siaran RCB tahun lalu, Kohli mengakui dalam pembicaraannya bahwa Delhi tertarik untuk memilihnya, tetapi dia akhirnya ditolak karena Pradeep Sangoan.

Kohli berkata, “Ada satu percakapan di mana saya mendengar dari orang-orang bahwa tim Delhi tertarik untuk mengejar saya tetapi dinamika tim mereka ternyata mengarah ke Pradeep Sangoan – yang merupakan penjahit lengan kiri, pemain bowling yang luar biasa, pada saat itu pemain bowling terbaik kami di tahun di bawah 19. Jadi Delhi memutuskan untuk melakukannya karena mereka ingin meningkatkan bowling mereka dan RCB memilih saya. Kalau dipikir-pikir, saya merasa itu adalah momen penting dalam hidup saya. Saya tidak menyadarinya, tapi sekarang ketika saya melihat ke belakang, segalanya bisa sangat berbeda dari sekarang. Saya tidak akan memilikinya dengan cara lain.



Kohli tetap menjadi pencetak gol terbanyak dalam sejarah IPL dengan 7.263 lari dalam 237 pertandingan, diisi dengan tujuh abad lima puluh setengah abad. Di musim saat ini, Kohli berada di urutan ketiga dalam perlombaan Orange Cap dengan 639 run dalam 14 pertandingan, termasuk dua tangkapan dan enam setengah abad.

Usai kemenangan GT, tim yang dipimpin oleh Hardik Pandya itu finis di puncak klasemen liga dengan raihan 20 poin dari 14 pertandingan, disusul CSK (17 poin) di posisi kedua. LSG (17) ketiga, MI (16) kelima, RR (14) kelima dan RCB (14) keenam. KKR (12) menyelesaikan musim di tempat ketujuh, diikuti oleh Punjab Kings (12), Delhi Capitals (10) dan SRH (8) di dasar klasemen.

READ  Perubahan MS Dhoni setelah tim India memenangkan Piala Dunia ODI 2011: Yuvraj Singh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *