Lima poin pembicaraan dari Barcelona 2-1 Real Madrid

Lima poin pembicaraan dari Barcelona 2-1 Real Madrid

Barcelona mengamankan kemenangan El Clásico ke-100 mereka pada hari Minggu dengan mengalahkan Real Madrid 2-1 berkat gol dari Sergi Roberto dan Franck Kessie.



Kemenangan tersebut membuat Barcelona unggul 12 poin dari pemuncak klasemen dan di ambang dinobatkan sebagai juara. Hanya ada 12 pertandingan tersisa, dan Barcelona tahu bahwa mereka memegang piala.

Kiper Real Madrid Thibaut Courtois menyimpulkannya dengan apik setelah itu. Dia mengatakan Los Blancos akan terus berjuang tetapi “Anda harus jujur, ada perbedaan empat pertandingan.”

Itu adalah kemenangan satu gol berani lainnya untuk Barcelona, ​​​​yang tanpa pemain kunci seperti Pedri dan Ousmane Dembele tetapi melihat Roberto dan Casey lolos.

Ada banyak kinerja hebat. Frenkie de Jong memainkan peran kunci, Alejandro Balde semakin mengokohkan reputasinya, Javi merepotkan Madrid sepanjang malam dan Rafinha lincah dalam menyerang.

Salah satu pemain yang kurang beruntung adalah Ronald Araujo. Uruguay kembali diturunkan sebagai bek kanan dan melanjutkan duelnya dengan Vinicius Junior.

Pemain Brasil itu mendapat lebih banyak kegembiraan dari bek daripada yang dia miliki belakangan ini, terutama di awal ketika umpan silangnya dibelokkan oleh Araujo dan melewati Marc-Andre ter Stegen di tiang dekat.

Bahkan Vinicius tampaknya menyadari betapa sialnya sang bek.

Hebatnya, ini adalah gol permainan terbuka pertama yang kebobolan Barcelona di Camp Nou musim ini di La Liga – dan itu berasal dari pemain mereka – belum ada lawan yang berhasil.

Pertempuran Araujo melawan Vinicius sekali lagi menjadi tema utama dari game tersebut. Rasa hormat yang dimiliki kedua pemain satu sama lain terlihat jelas dan ini adalah pertarungan yang harus kami nikmati selama bertahun-tahun yang akan datang.

READ  Piala Dunia T20, NZ vs SCO: 'Whole India Behind You', Stump-Mic menangkap kiper Matthew Cross' Komentar Nakal kepada Bowler Chris Greaves

Gol penyeimbang Barcelona datang dari Sergi Roberto, yang merupakan pemain kejutan di starting line-up. Xavi memilih untuk menurunkan pemain veteran daripada Casey dan mendapat hadiah ketika Roberto tetap tenang setelah sedikit kekacauan di area Madrid.

Roberto tampaknya menyukai El Clasico, seperti yang Anda harapkan dari seorang pemain yang telah menghabiskan seluruh karirnya di klub. Dia membuat enam assist dalam pertandingan terkenal itu dan sekarang dia mencetak gol pertamanya.

Ada pujian dari Xavi yang lagi-lagi mengaku tidak paham dengan kritik yang kerap diterima Roberto dari beberapa departemen pendukung.

“Saya tidak tahu harus berkata apa tentang Sergey,” katanya kepada wartawan. “Kami tidak menghargainya, tapi itulah kesedihan klub ini. Dia selalu menjadi contoh dan sebagai pelatih, sangat bagus untuk melatihnya.”

Offside adalah offside

El Clasico Itu tidak akan menjadi Clasico tanpa momen kontroversi dan itu datang di babak kedua ketika Marco Asensio mencetak gol dan merayakannya dengan menunjuk ke ban kaptennya, dengan cepat mengakhiri rumor tentang potensi transfer Barcelona di musim panas. .

Tiba-tiba, tampaknya keunggulan Barcelona di puncak klasemen akan berkurang menjadi enam poin, tetapi VAR mengintervensi dan menyatakan offside. Itu adalah keputusan yang dekat dan Real Madrid pasti akan mengeluh tetapi “offside adalah offside” – seperti yang dikatakan Frenkie de Jong sambil tersenyum setelah pertandingan.

Xavi juga menjelaskan bahwa tidak ada keraguan tentang keputusan tersebut, yang pasti dipertanyakan oleh Carlo Ancelotti setelah pertandingan.

“Saya terkejut bahwa Ancelotti meragukan gol yang dianulir itu, karena ini pertanyaan ilmiah,” katanya kepada wartawan.

Itu jelas menyelinap keluar dan tidak ada keraguan. Jika orang berbicara tentang VAR hari ini, itu adalah lelucon. Offside sangat jelas.”

READ  Xavi siap untuk membawa Barcelona menjauh dari 'momen sulit dalam sejarah klub'

Itu adalah malam yang buruk bagi Ancelotti, yang melihat harapan gelar liga timnya pupus. Barcelona juga sekarang telah memenangkan tiga Clasico berturut-turut dan empat dari lima pertandingan terakhir di bawah Xavi.

Barcelona kemudian memenangkan pertandingan di menit akhir melalui Casey. Kita semua tahu ini merupakan musim yang sulit bagi pemain Pantai Gading itu, tetapi Anda bisa yakin dia merasa jauh lebih baik tentang kehidupan di Barcelona sekarang.

Penghargaan juga diberikan kepada Robert Lewandowski, yang kembali menjalani malam yang lancar, untuk tumit belakangnya dan Baldi untuk umpan silang yang bagus. Kessie kemudian memiliki tugas yang relatif sederhana untuk menempati rumah dan memimpin pesta liar.

Gol tersebut adalah gol pertama Casey di La Liga dan mungkin salah satu gol terpenting yang akan dia cetak dalam karirnya. Itu juga gol ke-3.000 Barcelona di La Liga di Camp Nou dan gol kemenangan terakhir yang dia cetak untuk Barcelona di El Clasico La Liga sejak Messi menang 3-2 di Bernabeu pada 2017.

Sederhananya, momen tak terlupakan bagi El Presidente.

Baca selengkapnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *