Turki menghadapi tantangan ‘menakjubkan’ untuk membersihkan puing-puing gempa |  berita Dunia

Turki menghadapi tantangan ‘menakjubkan’ untuk membersihkan puing-puing gempa | berita Dunia

Setelah gempa paling mematikan dalam sejarah modernnya, Turki menghadapi tugas berat untuk membuang ratusan juta ton puing, beberapa di antaranya berpotensi berbahaya.



Baca di sini: Gempa bumi di Turki menyebabkan kerusakan $34,2 miliar: Bank Dunia

Gempa 6 Februari dan gempa susulan telah runtuh total atau merusak setidaknya 156.000 bangunan hingga harus dihancurkan, kata otoritas Turki, membuat seluruh lingkungan menjadi puing-puing.

Program Pembangunan PBB (UNDP) mengatakan 116 hingga 210 juta ton puing yang dihasilkan akan sama dengan area seluas 100 kilometer persegi (40 sq mi) jika ditumpuk hingga ketinggian 1 meter. Itu tentang ukuran Barcelona.

Presiden Turki Tayyip Erdogan, yang diperkirakan akan menghadapi pemilihan pada 14 Mei, telah berjanji untuk membangun kembali rumah-rumah tersebut dalam waktu satu tahun, meskipun para ahli memperingatkan bahwa keselamatan harus didahulukan sebelum kecepatan.





Seorang pejabat mengatakan penawaran dan kontrak untuk beberapa proyek telah diselesaikan dan keselamatan tidak terancam.

Di banyak kota, tim penyelamat telah digantikan oleh ribuan truk dan ekskavator yang menghancurkan pegunungan beton. Pekerja di kota Antakya di provinsi Hatay mengatakan butuh beberapa hari untuk membersihkan puing-puing sebuah bangunan.

“Skala tantangannya hampir tak terbayangkan,” kata Perwakilan UNDP Louisa Vinton dalam sebuah pernyataan. Menurut UNDP, bencana tersebut menyebabkan setidaknya sepuluh kali lebih banyak puing daripada gempa bumi besar terakhir di Turki pada tahun 1999.

Sebagian besar puing-puing yang dibuang sejauh ini telah dibuang di tempat pembuangan sampah darurat terdekat, sehingga menimbulkan kekhawatiran tentang kontaminasi. Ada kekhawatiran bahan bangunan yang lebih tua bisa mengandung asbes, serat penyebab kanker yang dilarang di banyak negara termasuk Turki, kata beberapa ahli kepada Reuters.

READ  India menghadapi "tantangan yang sangat rumit" dari China, memastikan tidak ada upaya yang dilakukan untuk mengubah status quo secara sepihak di wilayah perbatasan: Jaishankar


Wakil Menteri Lingkungan Mehmet Emin Birpinar mengatakan dalam sebuah tweet bahwa sistem penekan debu akan digunakan untuk mencegah zat berbahaya seperti asbes beredar.

Wartawan Reuters mengamati beberapa truk air yang menyemprotkan puing-puing diangkat ke truk di kota-kota seperti Antakya dan Osmaniye, tetapi tidak ada tindakan seperti itu di banyak kasus lainnya. Birpinar tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

PERINGATAN LINGKUNGAN

Kedekatan dan kenyamanan adalah faktor kunci dalam memilih lokasi TPA, menurut tiga orang yang bekerja langsung di pembuangan sampah di selatan kota Antakya.

Baca di sini: Gempa bumi baru berkekuatan 5,6 melanda Turki: 1 tewas, lebih dari 100 luka-luka

Tapi Ahmet Kahraman, ketua Kamar Insinyur Lingkungan, mengatakan di mana puing-puing dibuang membutuhkan “penyelidikan yang cermat” oleh ahli geologi dan lingkungan.



Beberapa aktivis lingkungan dan politisi oposisi memperingatkan bahwa pembuangan puing yang tidak tepat dapat menyebabkan bencana ekologis. Setidaknya satu situs yang dikunjungi Reuters adalah kawasan hutan.

“Membuang puing-puing di kota, kebun zaitun dan dasar sungai tanpa membusuk dan mendaur ulang menyebabkan bencana lingkungan baru,” kata Gokhan Gunaydin dari partai oposisi CHP.

Birpinar mengatakan di Twitter Jumat lalu bahwa area yang dipilih untuk pembersihan puing di Hatay jauh dari area pertanian dan pemukiman, serta lahan basah dan kawasan lindung.

Sejauh ini, 19 lokasi sementara seluas 200 lapangan sepak bola telah diidentifikasi di Hatay, dan 150.000 meter kubik puing dipindahkan per hari, tambahnya.

Minggu ini, ratusan truk puing melaju ke perbukitan di timur Antakya dan membuangnya di tempat-tempat dekat tanaman hijau subur dan pohon zaitun.

READ  Dua pria asal India dihukum karena perampokan geng di Singapura: lapor


Altan Arslan, 51 tahun, pemilik pabrik batu besar dan blok semen, mengatakan dia telah menyumbangkan tanahnya kepada pemerintah untuk digunakan sebagai tempat penyimpanan puing-puing setelah gempa.

Dia mengatakan ribuan truk datang setiap hari dan puing-puing telah tumbuh menjadi gundukan besar. Buldoser kemudian meratakan puing-puing dan mendorongnya ke arah tebing, menyebabkan beberapa puing jatuh ke lembah dan menciptakan awan debu yang besar.

“Kami mungkin membutuhkan beberapa ladang lagi seperti ini karena kerusakannya sangat besar,” kata Arslan saat ekskavator membuang beton yang hancur di dekat tumpukan balok semen baru di halaman rumahnya.

Penduduk setempat terlalu trauma setelah gempa untuk khawatir tentang di mana puing-puing akan dibuang, tambahnya.



Baca di sini: Egypt FM mengunjungi Turki dan Suriah untuk ‘alasan solidaritas’ untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun

Pabriknya membantu membangun Antakya, tetapi tanah tempatnya berdiri kini telah menjadi kuburan kota.

“Kami sangat senang saat membangun kota ini, tapi melihatnya runtuh seperti ini…”. Dia meletakkan tangannya ke wajahnya dan terisak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *