Lab DFR yang didanai pemerintah Dewan Atlantik AS ingin menyensor akun Twitter dari pendukung BJP, khususnya “nasionalis Hindu”.

Lab DFR yang didanai pemerintah Dewan Atlantik AS ingin menyensor akun Twitter dari pendukung BJP, khususnya “nasionalis Hindu”.

Pada hari Kamis (2 Maret), jurnalis independen Matt Taibbi menerbitkan angsuran baru “File Twitter,” yang mengungkapkan bagaimana Laboratorium Penelitian Forensik Digital (DFR) Dewan Atlantik yang didanai AS berusaha untuk menyensor pegangan Twitter yang diduga terkait dengan “nasionalisme Hindu “. dan terutama dengan BJP.

Seorang analis bernama Andy Carvin menulis kepada eksekutif Twitter teratas pada 8 Juni 2021: “Hai teman-teman. Terlampir adalah… sekitar 40.000 akun Twitter yang diduga peneliti kami terlibat dalam perilaku tidak autentik… dan lebih luas lagi, nasionalisme Hindu.”

Analis Lab DFR menandai lebih dari 40.000 akun dan mengklaim bahwa mereka adalah staf bayaran/relawan tak berbayar dari partai terbesar India, BJP.

Wartawan Matt Taibbi menunjukkan bahwa daftar itu termasuk orang Amerika biasa yang tidak ada hubungannya dengan India atau politik India.

Bertentangan dengan keinginan Lab DFR, eksekutif puncak Twitter menolak untuk bertindak atas akun Twitter yang ditandai. Yoel Roth, mantan Global Head of Trust & Safety Twitter, mengamati, “Saya telah memeriksa beberapa akun ini dan hampir semuanya tampak seperti orang sungguhan.”

Menariknya, Roth berada di episentrum pencungkilan akun Twitter mantan Presiden AS Donald Trump dan penyensoran cerita Hunter Biden yang terkenal.

DFR Lab ingin menyensor akun RW terkait dan terkemuka BJP

Opindia punya ditemukan bahwa setidaknya 66 nama Twitter India yang menonjol dan terverifikasi telah dikirim ke eksekutif puncak raksasa media sosial itu untuk penyensoran oleh Lab Riset Forensik Digital (DFR) yang didanai AS.

Dan alasan yang diberikan organisasi tersebut adalah mereka berafiliasi dengan BJP dan penyebab nasionalisme Hindu. Berikut daftar akun yang kami temukan sejauh ini:

  1. Abhiyat Mishra
  2. Amar Prasad Reddy
  3. Anubha Tripati
  4. Arjun Bhati
  5. Arun Yadav
  6. Asha Nakum
  7. Ashish Merkhed
  8. Ashok Goel
  9. Baby Kumari BJP
  10. Bamba Lal Diwakar
  11. Barkha Shukla Singh
  12. Bhupesh Chaubey BJP
  13. Kolonel Rohit Dev (RDX)
  14. Deomani Dwivedi
  15. Dinesh Chaudhary
  16. dr Pankaj Shukla
  17. dr Sarojini Agarwal MLC
  18. Gajendra Chauhan
  19. Gopal Krishna Dwivedi
  20. Hariom Pandey
  21. Harjinder Singh Kukreja
  22. Jitu Jirati (Jitendra-Jirati)
  23. Kapil Mishra
  24. Chemchand Sharma
  25. Kishore Ajwani
  26. Kuljeet Singh Chahal
  27. Manik Kauschik
  28. Manoj Manu
  29. Pembuat roti Manu
  30. Meena DasNarayan
  31. N. Ramchander Rao
  32. Narendra Kumar
  33. Narendra Kumar Chawla
  34. Naveen Kumar Jindal
  35. Naveen Thacker
  36. NCIB Uttar Pradesh
  37. Neelkant Bakshi
  38. Parmod Kumar Vij
  39. Kantor Piyush Goyal
  40. Piyush Mishra
  41. Pradipsin Vaghela
  42. Prakash Dwivedi
  43. Pravin Alay
  44. Priyanka Singh Rawat
  45. Raghavji Bhai Patel
  46. Rahees Singh
  47. Rajan Tewari
  48. Ramesh Solanki
  49. Rameshnaidu Nagothu
  50. Ramvichar Netam
  51. Ravi Rana
  52. ROHIT CHAHAL
  53. Sandeep Mittal, IPS
  54. Santosh Ranjan Rai
  55. Melayani, panggil saya Servüôè (Ravi Mantha)
  56. Shinjini Das
  57. Shishir
  58. puncak
  59. Suresh Nakhua
  60. Swapnil Kamal Rani Varun
  61. Tajinder Pal Singh Bagga
  62. Uday Mahurkar
  63. UP MSMe
  64. BANDARA VARANASI
  65. Varun Puri
  66. Vijesh Lunawat
Tangkapan layar akun Twitter yang ditandai oleh DFR Lab

Menariknya, DFR Lab ingin menyensor Twitter untuk menyensor nama Twitter resmi Bandara Varanasi (@AAIVNSAIRPORT) dan Departemen UMKM Pemerintah Uttar Pradesh (@upmme) dan Kantor Menteri Persatuan Piyush Goyal.

READ  Serangkaian serangan menargetkan personel AS di Irak, Suriah

Sebelumnya, Matt Taibbi mengungkapkan bahwa pejabat Twitter tidak menemukan bukti pengaruh Rusia dalam pemilu AS 2016. Namun mereka terus mengizinkan Demokrat dan organisasi media menggunakan platform mereka untuk mempromosikan gagasan bahwa Trump mendapat dukungan Moskow.

Apa itu DFR Lab

Lab DFR adalah “pemeriksa fakta” yang memproklamirkan diri dari Dewan Atlantik, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk memajukan kepentingan AS di seluruh dunia. Dewan penasihat internasionalnya termasuk Perdana Menteri Pakistan. Meskipun belum jelas secara pasti mengapa sebuah organisasi yang berbasis di AS terkait dengan George Soros menginginkan pegangan media sosial yang terkait dengan BJP disensor oleh Twitter, fakta bahwa Soros baru-baru ini mengisyaratkan Modi dapat bersifat politis untuk melemah, menjelaskan konteks yang lebih luas dari masalah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *