Tunggu apa British Gardner memecahkan rekor dunia dengan menanam 839 tomat dari satu batang

Ketika kita membaca tentang memecahkan rekor dunia, kita semua menemukan berita seperti orang yang makan dalam porsi besar atau menanam sayuran terberat atau terbesar di kebun mereka dalam satu menit. Tapi pernahkah Anda mendengar seseorang yang menghasilkan tomat dalam jumlah banyak dari satu batang?! Jika tidak, mari kita beritahu. Baru-baru ini, seorang tukang kebun Inggris bernama Douglas Smith dari Stanstead Abbotts, Inggris memanen total 839 tomat dari satu batang dan sekarang menunggu untuk memecahkan rekor dunia baru.

(Baca juga: )

Sebelumnya, rekor ini dipegang oleh Graham Tanter. Dia membuat rekor pada tahun 2010 ketika dia menanam 448 tomat dari satu batang. Sekarang Douglas telah memecahkan rekor sebelumnya dengan menggandakan jumlah tomat. Douglas mentweet dalam postingnya, menulis, “Hari ini saya membuat upaya Guinness World Record untuk ‘kebanyakan tomat pada satu batang / batang’. Hari ini kami menghitung 839 tomat melawan WR saat ini sebesar 488 !! Menunggu konfirmasi dari Guinness pada waktu yang ditentukan. waktu.” Hanya melihat:

Douglas, seorang ahli IT, dilaporkan menanam tomat langsung dari bijinya dan menghabiskan hampir tiga sampai empat jam seminggu untuk memecahkan rekor dunia. Dia mulai menanam tomat pada bulan Maret dan menyimpannya di rumah kaca.

(Baca juga: )

READ  Brussels ingin memaksa Polandia untuk menghentikan reformasi peradilan

Pada tahun 2020, Douglas Smith juga menjadi berita utama dengan menanam tomat terbesar di dunia. Gardner menghabiskan lebih dari dua bulan dengan cermat membuat tomat raksasa, yang sebenarnya adalah enam tomat bistik biasa (varietas tomat budidaya terbesar) yang digabungkan menjadi satu. Buah besar ditahan di tempat dengan stoking untuk mencegahnya jatuh dari batang. Tomat memiliki berat 6,85 pon (3,1 kg) dan lingkar 27,5 inci.

Karena Douglas membuat rekor baru setiap tahun dengan tomatnya, menurut Anda apa yang akan terjadi selanjutnya di kebunnya?!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *