Tidak ada negara yang meminta kami untuk membentuk “pemerintahan inklusif”, kata Taliban

Islamabad: beberapa hari setelahnya pakistan Pernyataan Perdana Menteri Imran Khan tentang pemerintah terbentuk di Afganistan, NS Taliban mengatakan negara-negara tidak berhak meminta emirat Islam untuk membentuk pemerintahan “inklusif” di Afghanistan.
Pernyataan itu datang dari juru bicara Taliban dan wakil menteri informasi Zabihullah Mujahid setelah Pakistan dan beberapa negara lain mendesak Taliban untuk membentuk pemerintahan inklusif di Afghanistan.
“Pakistan atau negara lain tidak berhak meminta Imarah Islam untuk membentuk pemerintahan ‘inklusif’ di Afghanistan,” kata Mujahid kepada Daily Times ketika dia menanggapi pernyataan tersebut. Perdana Menteri Imran Khan‘s baru-baru ini komentar pada pemerintah Afghanistan.
Beberapa hari yang lalu, Khan menerima bahwa Islamabad telah memulai negosiasi dengan Taliban mengenai pemerintahan inklusif yang akan mencakup minoritas di negara itu.
Pemimpin Taliban lainnya, Mohammad Mobeen, sebelumnya menyatakan bahwa Afghanistan tidak memberikan siapa pun hak untuk menuntut pemerintahan yang inklusif di negara itu.
“Apakah pemerintah inklusif berarti bahwa tetangga memiliki perwakilan dan mata-mata mereka dalam sistem?” Dia mengatakan dalam debat di saluran televisi Afghanistan Ariana.
Pernyataan Moeben merupakan indikasi kuat bahwa Taliban tidak berminat untuk menerima tuntutan pemerintah semacam itu dengan perwakilan dari kelompok lain.
Sementara itu, Taliban juga bersikeras bahwa pemerintah mereka memasukkan perwakilan dari kelompok etnis lain, lapor Pakistan Times.

READ  Hal-hal untuk diingat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *