Tim Rude-α dan ¥uk-B Jepang, Alisson Shore Filipina dan Waiian, Tim Tanayu Indonesia untuk Proyek Musik Kolaboratif FIBA ​​​​Basketball World Cup 2023

Tim Rude-α dan ¥uk-B Jepang, Alisson Shore Filipina dan Waiian, Tim Tanayu Indonesia untuk Proyek Musik Kolaboratif FIBA ​​​​Basketball World Cup 2023

Kelima artis tersebut akan menjadi bagian dari kolaborasi langsung khusus yang akan berlangsung di tiga kota di Asia

Tangkapan layar 27-04-2023 pukul 10.29.07 pagi.  png

LR: Rude-α (JP), Alisson Shore (PH), Waiian (PH)

Pertunjukan hip-hop Jepang Rude-α dan ¥uk-B bekerja sama dengan rapper Filipina Alison Shore dan Wayan dan penyanyi-penulis lagu Indonesia Tanayo untuk “Our New Songlines 2023,” sebuah upaya lintas disiplin yang menyatukan artis-artis yang berpikiran sama dari wilayah Asia dalam pencarian mereka untuk “menjalin bersama musik… baru, menggunakan imajinasi mereka sebagai sumber inspirasi, sambil mencari cara untuk berharap di masa depan.”

Grup yang baru dibentuk ini dijadwalkan tampil di Music Town Oto-Ichiba di Koza, Jepang pada 26 Agustus 2023, sebagai bagian dari Seri Tontonan FIBA ​​​​Basketball World Cup 2023 di tiga kota co-host turnamen besar: Manila (Filipina) ), Jakarta (Indonesia), dan Koza (Jepang).

Tangkapan layar 27-04-2023 pukul 10.29.24 pagi.  png

LR: Tanayu (ID) dan ¥uk-B (JP)

Selain tampil solo dan kolaboratif, artis yang berpartisipasi saat ini sedang mengerjakan lagu baru yang mencerminkan visi dan tema Songlines – jalur tak terlihat yang diwariskan di antara suku Aborigin di Australia sebagai
Orientasi terhadap perjalanan seseorang ke Dunia Baru.

Pernyataan resmi mencatat, “Kelima seniman ini akan membuat dan mempresentasikan karya mereka dengan kata kunci ‘perubahan’ di era baru, ‘harapan’ untuk hari esok, dan ‘saling pengertian’ di tanah dengan budaya dan nilai yang berbeda. Pada bulan Agustus, Koza , Manila dan Jakarta akan menjadi tuan rumah FIBA ​​​​Basketball World Cup. Antusiasme Tiga Kota melalui olahraga akan ditransformasikan ke dalam bentuk musik dan ditularkan ke dunia dari Music Town Oto-Ichiba.”

Proyek Musik dipersembahkan oleh Kota Okinawa dan Kota Musik Oto-Ichiba dalam kemitraan dengan Music Lane Okinawa, The Rest Is Noise PH, dan SRM Bookings and Services.

READ  Untuk membebaskan nelayan yang ditahan di Seychelles, Indonesia, Stalin menulis untuk MEA | berita terbaru india

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *