Saha membatalkan ucapan Pandya dan berkata “Penyakit Yash bukan disebabkan oleh Renko Stat” |  jangkrik

Saha membatalkan ucapan Pandya dan berkata “Penyakit Yash bukan disebabkan oleh Renko Stat” | jangkrik

Antisipasi untuk menyaksikan hal yang tidak terduga akan tinggi saat Gujarat Titans menghadapi Kolkata Knight Riders dalam pertandingan ulang IPL 2023 pada hari Sabtu. Terakhir kali kedua tim bentrok, KKR mencuri di Stadion Narendra Modi di Ahmedabad saat mereka mengalahkan Rinku Singh Yash Dayal selama lima enam kali berturut-turut di final ketika KKR membutuhkan 29 dari pertandingan terakhir. Yang terakhir memiliki efek yang memuncak di kedua sisi, meskipun sifatnya berbeda dan akan memengaruhi pikiran para pemain di kedua sisi.


Wriddhiman Saha (Kiri) dan Hardik Pandya dari Gujarat Titans berlari di antara gawang selama pertandingan kriket Liga Utama India (IPL) Twenty20 antara Lucknow Super Giants dan Gujarat Titans di Ekana Cricket Ground di Lucknow pada 22 April 2023. Sankar/AFP ) (AFP)



Waridman Saha, yang juga akan memiliki perasaan campur aduk tentang kembali ke Taman Eden sebagai bagian dari tim lawan, mengatakan lima angka enam di akhir pertandingan terjadi sekali dalam 1.000 pertandingan.

“Hal seperti ini terjadi sekali dalam 1.000 pertandingan atau satu pertandingan. Itu adalah hari Renko, bukan hari Yash.” Saha mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat, menambahkan bahwa kekalahan itu tidak akan berpengaruh pada pertandingan ini.

Namun sejak pertandingan itu, GT pacer Dayal jatuh sakit dan tidak bermain. Kapten GT Hardik Pandya mengungkapkan, sebenarnya penjahit lengan kiri itu kehilangan 7-8 kilogram setelah pertandingan itu dan tidak dalam posisi untuk bermain. “Dia jatuh sakit dan turun 7-8 kilogram setelah pertandingan (KKR) itu. Ada penyebaran infeksi virus selama periode itu dan juga karena tekanan yang dia alami, kondisinya saat ini tidak cukup baik untuk masuk. lapangan,” kata Hardik.



Namun, Saha tidak setuju dengan pernyataan tersebut dan mengatakan bahwa penyakit Dyal tidak ada hubungannya dengan lima jaket Rinku Singh.

“Penyakitnya tidak ada hubungannya dengan dia selama lima, enam tahun. Ini bukan tentang permainan. Dia demam tinggi. Dia sakit. Secara mental dia baik-baik saja. Anda harus melalui situasi seperti ini. Malam itu kami semua memperkuatnya.” . Dia lebih baik sekarang. Tidak ada hubungannya.” Untuk pertandingan ini,” kata Saha.

“Kolkata adalah rumah saya, saya telah memainkan banyak pertandingan di sini. Sekarang, saya bermain tandang. Motera adalah rumah saya (di IPL). Keadaannya berbeda.”

Mungkin ada peningkatan batsmen dengan pendekatan sistem gugur dengan munculnya kriket T20 tetapi Saha masih mengikuti filosofi lama.



“Saya selalu menjadi penjaga gawang terlebih dahulu, kemudian menjadi batsman. Saya masih memiliki keyakinan yang sama pada saya. Saya tidak tahu tentang penjaga gawang lainnya. Dari sudut pandang saya, seseorang yang bekerja dengan baik sebagai penjaga gawang- kiper dan kemudian berkontribusi pada tim batting lebih baik lagi,” kata Saha.

Meski memberi tim awal yang cepat, skor besar masih lolos dari Saha.

“Saya selalu berusaha memberikan awal yang baik. Saya senang jika Anda mendapatkan momentum tim. Seratus tidak masalah jika tim Anda kalah terus. Saya senang mencetak 25 atau 50 jika tim menang.”

READ  Bagaimana Barcelona akan memberi jalan bagi Frank Casey?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *