Tim bulu tangkis Indonesia mundur dari kejuaraan dunia

Khawatir dengan cepatnya penyebaran varian baru COVID-19, Omicron, tim bulu tangkis Indonesia memutuskan untuk mundur dari Kejuaraan Dunia BWF yang dimulai di Huelva, Spanyol pada Minggu.

Tim bulu tangkis Indonesia telah mengundurkan diri dari keikutsertaan dalam Kejuaraan Dunia BWF 2021 yang akan diadakan di Huelva, Spanyol, pada 12-19 Desember 2021, tulis tim bulu tangkis Indonesia di situs webnya. Indonesia menangani pada hari Rabu.

Dengan keputusan ini, Timnas Indonesia akan segera mempersiapkan diri untuk turnamen 2022.” Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) mengatakan pada Rabu bahwa keputusan itu diambil karena lonjakan jumlah kasus yang tiba-tiba karena penyebaran varian Omicron. di negara-negara Eropa.

“Kami tidak ingin mengambil risiko. Keselamatan dan kesehatan para atlet adalah yang utama. Kami juga telah berdiskusi dengan para pemain dan mereka telah sepakat untuk mundur dari Kejuaraan Dunia,” kata Ryoni Mainaki, Kepala Pengembangan dan Kinerja PBSI. .

PV Sindhu menjual mobil untuk mengumpulkan dana bagi bakat yang muncul di bulu tangkis

“Selain itu, juga ada imbauan dari Pemerintah Republik Indonesia, di tengah wabah yang belum mereda, untuk mengurangi aktivitas perjalanan ke luar negeri. Apalagi di sejumlah negara Eropa juga terjadi peningkatan pesat. meningkatnya aktivitas dalam kasus Covid-19.”

Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) mengkonfirmasi perkembangan tersebut tetapi juga menyatakan kekecewaannya dengan keputusan tersebut.

“Asosiasi kecewa dengan keputusan PBSi dan menyayangkan penarikan terjadi setelah undian,” kata badan utama dalam sebuah pernyataan.

“Namun, BWF dan Federasi Bulu Tangkis Spanyol sekarang fokus untuk memberikan Kejuaraan Dunia yang aman dan sukses sesuai dengan saran dan tindakan yang dilakukan oleh otoritas kesehatan lokal dan nasional, termasuk seperangkat protokol keselamatan yang komprehensif untuk semua pemain dan tim. pejabat dan pemangku kepentingan. prinsipal”.

READ  Serena Williams mengatakan dia tidak akan bermain di Olimpiade Tokyo | berita tenis

Turnamen ini akan kehilangan banyak kilaunya dengan mundurnya tim Indonesia, yang mempromosikan unggulan pertama Kevin Sanjaya Marcos Fernaldi, unggulan kedua dan juara bertahan Muhammed Ahsan Hendra Setiawan dan unggulan keenam Fajar Alvian Ryan Ardianto di ganda putra.

Di tunggal putra, unggulan kelima Anthony Genting, unggulan ketujuh Jonathan Christie, juara Olimpiade dan pasangan ganda putri, unggulan keenam Gracia Poli-Abriani Rahayo, akan absen dalam pertandingan tersebut.

Tahun lalu, Indonesia mundur dari putaran final Piala Thomas dan Uber di Aarhus, Denmark karena pandemi COVID-19, tetapi akhirnya memenangkan Piala Thomas untuk pertama kalinya dalam 19 tahun setelah acara tersebut ditunda hingga Oktober tahun ini.

Partisipasi India telah dikonfirmasi dengan juara bertahan PV Sindhu yang terbang langsung dari Bali untuk acara tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *