PV Sindhu berharap dapat mempertahankan gelar di Kejuaraan Dunia BWF

Peraih medali Olimpiade dua kali India, PV Sindhu, akan berusaha menampilkan yang terbaik di panggung besar saat ia memulai mempertahankan gelarnya di Kejuaraan Dunia BWF yang dimulai di sini pada hari Minggu.

Sindhu dalam kondisi sangat baik saat ia merebut medali perak keduanya di Final Tur Dunia penutup musim setelah menyelesaikan tiga semifinal berturut-turut di Prancis Terbuka, Indonesia Masters dan Indonesia Terbuka.

Petenis berusia 26 tahun dari Hyderabad itu sekarang ingin mengakhiri musim dengan sukses mempertahankan gelar Kejuaraan Dunia pertamanya, yang ia menangkan dua tahun lalu di Basel, Swiss.

Turnamen ini kehilangan banyak kilaunya dengan mundurnya seluruh tim Indonesia dan pemain elit lainnya seperti pemenang dua kali Kento Momota.

Arena tunggal putri juga kelelahan setelah juara tiga kali Carolina Marin dan pemenang 2017 Nozomi Okuhara mundur.

Ini akan menjadi pertama kalinya dalam karirnya bahwa peraih medali perunggu Olimpiade London dan peraih medali perak 2015 Saina Nehwal melewatkan kejuaraan dunia karena beberapa cedera.

Sementara Sindhu akan berfantasi tentang peluangnya, mempertahankan gelar masih jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan karena dia masih harus menghadapi pemain seperti unggulan ke-9 Thailand Pornpawee Chochuwong, unggulan teratas Tai Tzu Ying dari China Taipei, dan remaja Korea An Seyoung.

Seyoung dalam kondisi bersinar saat ia mengklaim gelar back-to-back di Indonesia Masters, Indonesia Open sebelum memenangkan gelar Final Tur Dunia pertamanya, menjadi yang pertama dari negaranya yang melakukannya.

Sendo, yang mendapatkan bye di ronde pertama, akan berhadapan dengan Martina Rebiska, yang juga dicoret lawannya di ronde pertama Russell Hartawan.
Kemenangan itu akan mengadu dia melawan Pornpawee Chochuwong, yang telah mengalahkan India dua kali dalam dua pertemuan terakhirnya.

READ  Bintang Barcelona Antoine Griezmann hanya ingin bergabung dengan Atletico Madrid musim panas ini

Jika Sindhu bisa melewati Thailand, dia kemungkinan akan menghadapi Tai Tzu, yang telah membuktikan lawannya dengan rekor 14-5, termasuk kemenangan dalam empat pertemuan terakhir.

Di tunggal putra, unggulan ke-12 Kedambi Srikanth, yang berjuang keras untuk masuk, akan menghadapi petenis Spanyol Pablo Eben pada pertandingan pembukanya, sedangkan Olimpiade Tokyo B Sai Braneth akan bertemu petenis Belanda Mark Kalgo.

HS Brannoy akan menghadapi mantan unggulan 10 besar peringkat 8 Ng Ka Long Angus dan rival mudanya Lakshya Sen juga tersingkir di babak pertama.

Lapangan ganda putra juga dibiarkan terkuras karena unggulan pertama dan kedua – keduanya dari Indonesia – tersingkir.

Unggulan delapan pasangan India Satwiksiraj Rankiridi dan Chirag Shetty mengucapkan selamat tinggal di babak pertama dan akan menghadapi pemenang Lee Gee-Hui dan Yang Bo-Hsuan, Fabricio Farias dan Francelton Farias di ganda.

Ganda putri akan berhadapan dengan unggulan 14 N Sikki Reddy/Ashwini Ponnappa Liu Xuan Xuan/Xia Yu Ting setelah lawannya mundur dari babak pertama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *