Pegasus Spyware: 10pm, 3 Target Presiden Potensial, Laporan itu berbunyi: The Tribune India

layanan berita tribun

New Delhi, 21 Juli

“Database bocor” dari target potensial spyware Pegasus muncul menurut laporan dari konsorsium rumah media dan / atau perusahaan media di seluruh dunia.

Baca juga: Bagaimana cara kerja spyware Pegasus dan apakah ponsel saya berisiko?

Penentang domestik rezim dikatakan telah membeli spyware dan daftar 50.000 nomor telepon yang ditargetkan termasuk nomor telepon Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, Ditjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dan Presiden Dewan Eropa Charles Michel, ketika dia menjadi Perdana Menteri. Menteri Belgia.

Di daftar Pegasus

Afrika Selatan Prez Cyril Ramaphosa

Prez Prancis Emmanuel Macron

Belgia mantan Prez Charles Michel

Mantan Presiden Meksiko Felipe Calderon (mungkin dari rivalnya yang berkuasa)

Mantan Perdana Menteri Lebanon Saad Hariri (kemungkinan dipilih oleh UEA pada 2018 dan 2019)

Perdana Menteri Maroko Saadeddine Othmani (mungkin dipilih oleh dinas keamanannya pada 2018 dan 2019)

Di India, Kedutaan Besar AS dan Komisi Tinggi Inggris menolak untuk menanggapi tuduhan bahwa warga negara mereka sedang dipantau dan mengindikasikan bahwa mereka akan memilih untuk membicarakannya secara pribadi dalam pertemuan dengan diplomat India.

Prancis Prez Emmanuel Macronman

Nomor telepon juru bicara Kedutaan Besar AS muncul di sini dalam daftar. Ia juga menemukan bahwa lebih banyak aktivis yang berpotensi menjadi sasaran daripada yang diperkirakan sebelumnya. Negara-negara Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Maroko, Rwanda, Azerbaijan dan India terlibat dalam “Proyek Pegasus”. Tak satu pun dari negara mengkonfirmasi pembelian spyware. Mereka mengklaim telah mengidentifikasi beberapa pemerintah yang diyakini bertanggung jawab atas pemilihan nomor individu dengan “memeriksa dengan cermat pola pemilihan”.

Belgia mantan Prez Charles Michel

Grup NSO, yang hanya menjual spyware Pegasus ke “negara-negara tepercaya”, bersikeras bahwa basis data yang diduga berisi 50.000 nomor tidak relevan dengan perusahaan. Fakta bahwa nomor muncul dalam daftar tidak menunjukkan bahwa itu dipilih untuk dipantau dengan Pegasus, dia membalas.

READ  Afrika Selatan yang efisien menentang peluang dan dewa kriket T20

Laboratorium keamanan Amnesty International menuduh investigasi forensik pada 67 telepon aktivis hak asasi manusia, jurnalis dan pengacara dan menemukan bahwa 37 dapat terpengaruh. Itu tidak dapat menempatkan telepon para pemimpin tersebut di tangan para pemimpin tersebut untuk melakukan forensik digital. Oleh karena itu tidak dapat ditentukan secara meyakinkan apakah ponsel tersebut telah diretas atau terinfeksi.

Namun, organisasi media di balik pengungkapan tersebut menduga bahwa kemunculan nomor pada daftar menunjukkan bahwa mereka menarik bagi klien grup NSO.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *