Think tank Singapura mencatat panggilan palsu dalam dugaan operasi China |  Berita Terbaru India

Think tank Singapura mencatat panggilan palsu dalam dugaan operasi China | Berita Terbaru India

Operasi pengaruh rahasia, diluncurkan oleh orang-orang dengan ID palsu yang mengaku berasal dari institusi yang berbasis di Singapura, lebih luas dari yang diperkirakan sebelumnya dan melibatkan jurnalis dari lebih banyak outlet berita dan think-tank terkemuka di New Delhi, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut pada hari Kamis.


Pihak berwenang di Singapura telah menetapkan bahwa setidaknya dua dari orang India yang dihubungi oleh banyak orang yang mengaku bekerja di SIIA tidak ada. (HT_PRINT)



Setelah HT melaporkan operasi tersebut pada hari Selasa, Singapore Institute of International Affairs (SIIA) – disebutkan oleh salah satu orang yang menghubungi jurnalis dan peneliti India – mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka menangani “masalah penipuan dengan sangat serius.” mengambil. SIIA juga memperingatkan masyarakat untuk waspada terhadap “komunikasi yang mencurigakan”.

Pihak berwenang di Singapura telah menetapkan bahwa setidaknya dua orang yang telah menghubungi banyak orang India – Julia Chia, seorang “manajer program senior” di National University of Singapore (NUS), dan Jian Qiang Wong, seorang “peneliti” di SIIA – telah melakukannya tidak ada. Setelah rilis laporan HT, operator akun Twitter Julia Chia mengubah identitas menjadi “Selina” dan melindungi tweetnya, meskipun akun Twitternya tetap sama.



Baca juga| Upaya China Mengubah Status Quo di LAC Mempengaruhi Hubungan Bilateral: MEA

Pejabat keamanan India mengatakan operasi pengaruh memiliki semua ciri dari langkah serupa oleh agen China di beberapa negara lain.

Chia dan Wong tidak hanya menjangkau jurnalis dan peneliti yang fokus pada hubungan India dengan China dan Jepang dan kawasan Indo-Pasifik, tetapi juga mendekati reporter dari surat kabar terkemuka yang meliput masalah pertahanan dan keamanan dan membuat penawaran serupa, untuk membayar hingga $400 untuk kontribusi analitis pada isu-isu strategis.

Pendekatan juga telah dilakukan untuk para peneliti di Institut Studi dan Analisis Pertahanan, yang didanai oleh Departemen Pertahanan dan melatih pejabat pemerintah, meskipun orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan tidak ada dari mereka yang dihubungi telah membalas pesan dari Chia.



Chia juga diketahui telah bertukar pesan dengan segelintir pensiunan pejabat militer. Orang-orang di belakang operasi juga telah mengubah arah dalam beberapa minggu terakhir — sementara Chia dan yang lainnya awalnya mengirim email dari akun Gmail dan Yahoo, beberapa email terbaru menggunakan ID email resmi.

Misalnya, email dari Selina Yee yang mengaku berasal dari Kerry Consulting yang berbasis di Singapura berasal dari ID “[email protected]”. Namun, ID email Kerry Consulting asli diakhiri dengan “kerryconsulting.com”. Seperti Chia dan Wong, Selina Yee menghubungi jurnalis India untuk menulis artikel analitik untuk “pengambil keputusan senior” dan klien konsultan.

SIIA mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di situs webnya bahwa orang-orang yang menyamar sebagai peneliti yang dipekerjakan oleh institut tersebut telah menghubungi jurnalis asing untuk mengusulkan kerja sama bersama dengan tawaran pembayaran. “SIIA ingin mengklarifikasi bahwa institut tersebut tidak mengirimkan korespondensi resmi melalui platform media sosial, terutama dengan mereka yang sebelumnya tidak memiliki hubungan dengan kami,” katanya.



“SIIA menangani masalah penipuan dengan sangat serius. Kami mendesak semua orang untuk tetap waspada terhadap komunikasi yang mencurigakan seperti itu,” kata pernyataan itu, menambahkan bahwa SIIA telah melaporkan masalah tersebut di platform media sosial dan akan terus memantau secara aktif profil palsu tersebut.

Berbagai penilaian oleh badan keamanan India menunjukkan bahwa China telah menggunakan berbagai cara untuk memperluas narasinya pada isu-isu seperti peran China dalam pembangunan global, kekuatan militernya yang meningkat, klaim di Laut China Selatan, Belt and Road Initiative (BRI) atau upaya untuk melakukannya. sehingga menciptakan sentimen negatif terhadap India di lingkungan sekitar, menurut pejabat kontraintelijen senior yang mengikuti aktivitas Beijing.

“Kami sering menerima informasi tentang China, secara langsung atau tidak langsung, dan mencoba memengaruhi pembuat kebijakan, wadah pemikir, dan jurnalis untuk memengaruhi narasi populer demi kepentingan mereka. Salah satunya adalah China, yang mencoba menyusup ke wadah pemikir Buddhis dan menggunakan uang untuk mempengaruhi pemikiran pemimpin spiritual Tibet Dalai Lama,” kata seorang pekerja kontraintelijen yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.



“Tujuan utama China adalah mengendalikan kaum intelektual melalui pendanaan untuk mempromosikan ideologi tertentu di India yang meningkatkan citra China. Terkadang narasi anti-India didorong dengan bantuan lembaga penelitian dan artikel yang diterbitkan oleh jurnalis,” katanya.

“Tidak ada kekurangan dana untuk kegiatan subversif ini di dalam pemerintah China,” kata seorang pejabat kedua.

READ  Sorotan Wakil Presiden AS Usai Banyak Warga Palestina Tewas di Gaza - Manadopedia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *