Mahkamah Agung Pakistan di Lahore memutuskan undang-undang penghasutan itu tidak konstitusional

Mahkamah Agung Pakistan di Lahore memutuskan undang-undang penghasutan itu tidak konstitusional

memberontak

)memberontak

Mahkamah Agung Pakistan di Lahore pada hari Kamis membatalkan Bagian 124A KUHP Pakistan, yang mengkriminalisasi ujaran kebencian. Harian Pakistan dilaporkan.

peradilan hakim tunggal Syahid Karim percaya bahwa Bagian 124A, yang mengkriminalisasi ujaran kebencian, tidak sesuai dengan ketentuan Konstitusi Pakistan karena melanggar Pasal 19, yang mengatur kebebasan berbicara dan berekspresi.

Hukum ujaran kebencian di Pakistan identik dengan hukum di India. Ia mengatakan:

Barangsiapa dengan kata-kata, lisan atau tulisan, dengan tanda atau tampilan, atau dengan cara lain, membangkitkan atau mencoba membangkitkan kebencian atau penghinaan terhadap pemerintah federal atau negara bagian yang ditetapkan dengan undang-undang, atau membangkitkan atau mencoba menimbulkan ketidakpuasan, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup ditambah denda atau hukuman penjara hingga tiga tahun ditambah denda atau diancam dengan hukuman denda.

Putusan tersebut disampaikan dalam serangkaian petisi yang bertujuan untuk mencabut undang-undang penghasutan sebagai ultraviral dalam arti Pasal 8 Konstitusi Pakistan dan juga tidak sesuai dengan hak-hak dasar yang diabadikan dalam Pasal 9 (Hak untuk Hidup) dan merugikan mereka. 14 (hak atas martabat), 15 (kebebasan bergerak), 16 (kebebasan berkumpul), 17 (kebebasan berserikat) dan 19 (kebebasan berbicara), 19A (hak atas informasi) dari Konstitusi Pakistan.

Penghasutan di India

India memiliki ketentuan serupa dalam KUHP India, yang telah ditangguhkan karena perintah yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung tahun lalu.

Pada Mei 2022, Mahkamah Agung memerintahkan agar proses di bawah Bagian 124A KUHP India, yang mengkriminalisasi ujaran kebencian, ditunda menunggu tinjauan pemerintah atas undang-undang tersebut.

Ini terjadi setelah pemerintah pusat menyerahkan surat pernyataan ke pengadilan yang menyatakan bahwa mereka telah memutuskan untuk memeriksa kembali dan mempertimbangkan kembali ketentuan tersebut.

READ  Kerusuhan kontes kecantikan: Wanita dunia ditangkap karena gigih "penobatan" finalis | Di luar negeri

Dalam perintahnya, Mahkamah Agung memerintahkan pemerintah untuk tidak melanjutkan penyelidikan atau mengambil tindakan paksa dalam kasus yang tertunda di bawah ketentuan sampai pelaksanaan pemerintahan selesai.

Jika kasus-kasus seperti itu didaftarkan, para pihak bebas untuk mengajukan permohonan ke pengadilan dan pengadilan harus menanganinya secepatnya, tambah pengadilan.

“Akan tepat untuk menangguhkan ketentuan tersebut”, sesuai dengan putusan pendahuluan pengadilan.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *