The New York Times kehilangan lencana Twitter terverifikasi karena Elon Musk menyebutnya propaganda

The New York Times kehilangan lencana Twitter terverifikasi karena Elon Musk menyebutnya propaganda

The New York Times kehilangan lencana Twitter terverifikasi seperti yang dijelaskan oleh Elon Musk

The New York Times mengatakan tidak akan membayar akun pedagang yang diverifikasi.

Washington:

Twitter menghapus tag “terverifikasi” emas dari akun utama CEO The New York Times Elon Musk mengecam organisasi berita pada hari Minggu dan platform dialihkan ke sistem verifikasi berbayar.

Musk mengakuisisi platform microblogging tahun lalu dan memprioritaskan untuk membuka “tanda centang biru”, yang menunjukkan akun live, untuk pelanggan yang membayar.

Situs tersebut telah mengumumkan bahwa mereka akan mulai menghapus tanda centang biru “warisan” mulai 1 April.

The New York Times termasuk di antara perusahaan media berita, korporasi, dan badan amal yang telah kehilangan tanda birunya dan ditetapkan sebagai akun bisnis terverifikasi emas di bawah sistem baru Musk.

Untuk mempertahankan label emas setelah layanan langganan yang disebut Twitter Blue diluncurkan, grup ini harus membayar biaya bulanan sebesar $1.000 di AS, dan $50 untuk setiap akun afiliasi tambahan.

The New York Times mengatakan tidak akan membayar untuk akun bisnis terverifikasi dan akan mendaftar bendera biru hanya untuk jurnalis yang merasa perlu untuk kebutuhan pelaporan mereka.

Pada hari Minggu, akun utama organisasi, yang memiliki hampir 55 juta pengikut, kehilangan tanda centang emasnya, meskipun akun afiliasi, seperti bagian perjalanan dan opini, tetap mempertahankan tag tersebut.

Beberapa grup dan tokoh media yang juga telah mengumumkan bahwa mereka tidak akan membayar untuk Twitter Blue, termasuk bintang bola basket LeBron James, telah menyimpan tanda centang biru atau emas di akun mereka.

Pada dini hari Minggu, Musk membidik New York Times dalam beberapa tweet, dengan mengatakan, “Tragedi @NYTimes yang sebenarnya adalah bahwa publisitasnya tidak menarik” dan menyebut umpan utamanya “setara dengan diare” dan “tidak dapat dibaca .”

Menurut Travis Browne, pengembang perangkat lunak yang berbasis di Berlin yang melacak platform media sosial, hanya beberapa lusin akun sejak hari Sabtu yang item profilnya diperiksa, ditangguhkan, atau dihapus sejauh ini.

READ  Mantan Ketua Bank Negara India Rajneesh Kumar bergabung dengan BharatPe sebagai Ketua

Dia mengatakan baru-baru ini ada lonjakan jumlah akun yang beralih dari sistem lama ke yang baru – sekitar 60.000 dalam seminggu terakhir – tetapi “kebanyakan akun kecil, dan sangat sedikit dari mereka yang memiliki proses verifikasi lama.”

Sejak didirikan pada tahun 2009, bendera biru telah menjadi elemen khas yang membantu platform tersebut menjadi forum tepercaya bagi pembuat berita dan aktivis.

Tetapi Musk dan para penggemarnya mengatakan keputusan tentang siapa yang mendapat tanda centang yang didambakan dibuat melalui prosedur rahasia, menyebutnya sebagai simbol dari sistem pemecatan yang tidak adil.

Perubahan di bawah Musk telah memberi tekanan pada perusahaan, jurnalis, dan selebritas yang telah menggunakan Twitter sebagai saluran komunikasi utama mereka dan mengandalkan tanda centang biru dan emas untuk kredibilitas.

Itu juga menimbulkan momok scammers dan pranksters membayar akun resmi diverifikasi, tapi itu benar-benar palsu.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *