Tentara Robot Indonesia sedang berkampanye di Belanda

Tentara yang disebut Robot menyebarkan propaganda tentang Papua Barat di Twitter, Facebook, Instagram dan YouTube. Ada sekitar empat ratus akun palsu yang menyebarkan pesan di media sosial dalam bahasa Belanda, Jerman, Inggris, dan Indonesia.

“Di hampir setiap laporan, mereka bersikeras bahwa Papua Barat tidak boleh merdeka. Sebaliknya, mereka menunjukkan otonomi khusus untuk provinsi tersebut,” kata guru Universitas Leiden Peter Berger, yang menemukan akun palsu tersebut, menggunakan sumber tersebut.

Menurut pakar berita palsu Burger, robot adalah bukti visual pertama di negara kita tentang pengaruh politik terkoordinasi dari luar yang menggunakan pesan dalam bahasa Belanda. Menteri Cagsa Olongren telah memperingatkan kampanye semacam itu di platform media sosial selama beberapa waktu, tetapi dia hanya mengutip situs berita palsu Rusia yang menyebarkan informasi menyesatkan tentang MH17.

Pencarian grup Bellingcat Butuh tahun lalu Juga tentara otomatis Indonesia yang serupa, yang sebagian besar menyebarkan pesan dalam bahasa Inggris dan Indonesia. Akun palsu dihapus oleh platform media sosial. Tetapi kampanye dampak rahasia baru belum ditemukan oleh perusahaan teknologi.

Nepaccounts bertemu dengan nepfoto

Hampir setengah dari 400 akun aktif di Twitter. Dari gambar profil milik akun, 35 foto – dari seratus sampel – tampaknya telah dihitung oleh komputer, menurut 3DUniversum di Amsterdam. Jadi orang-orang yang ada di gambar itu bahkan tidak ada. Foto palsu ini adalah fenomena yang relatif baru.

Orang-orang yang ada di foto profil berpenampilan Western, namun ternyata sekitar 70 persen tweet tersebut dikirim dari server di Papua dan daerah lain di Indonesia. Dan jika dilihat statistiknya, jumlah tweet yang ada di Indonesia benar-benar runtuh saat malam tiba.

READ  FC Emin menang ke-2 berturut-turut (Total)

“Saya hanya bisa memikirkan satu pihak yang mendapat manfaat dari pesan-pesan ini, dan itu adalah pemerintah Indonesia,” kata aktivis Raki Up. Dia berjuang dari Belanda untuk kemerdekaan Papua Barat dan menggambarkan laporan Tentara Robot sebagai “mengerikan dan brutal”.

Meski ada permintaan berulang kali, Kedutaan Besar Indonesia tidak menanggapi.

Atur tentara robot

Jam Berita Universitas Amsterdam menggambar peta tentara robotik di Twitter. Sebagian besar akun telah dibuat sejak Juni. Akun tersebut memposting hampir 45.000 tweet, 12.000 di antaranya dalam bahasa Belanda. Kicauan itu menghasilkan 35.000 Terlibat Di Suka Di. Jadi efek tentara robot bisa disebut sekunder.

Twitter menghapus sekitar setengah dari akun palsu akhir pekan ini, setelah menunjukkannya Jam Berita. Sementara itu, tampaknya puluhan akun palsu baru telah dibuat. Peron Memelihara perpustakaan Untuk kampanye dampak negara.

Facebook memilikinya sebelumnya Jam Berita Contoh telah dihapus dan tiga akun lain yang ditemukan oleh platform itu sendiri telah dihapus. Seorang juru bicara perusahaan berkata, “Kami telah mengambil tindakan terhadap sejumlah akun yang melanggar kebijakan kami.” Facebook masih mengerjakan lebih banyak penelitian.

Namun, lebih dari 150 akun bot Facebook dan Instagram tidak terdeteksi oleh platform itu sendiri. Semua akun bot sekarang Dalam ikhtisar ini Mencari.

YouTube mengatakan dalam tanggapannya bahwa administrator platform masih menyelidiki video yang diposting oleh akun palsu tersebut. “Kami akan mengambil tindakan yang sesuai jika kami menemukan pelanggaran terhadap aturan YouTube.”

Malam ini kita akan membahas tentara robotik Indonesia secara detail dalam siaran Nieuwsuur pukul 21.30 di NPO2.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *