Lima poin pembicaraan dari Barcelona 1-0 Valencia

Lima poin pembicaraan dari Barcelona 1-0 Valencia

Pelatih Barcelona Xavi merayakan penampilannya yang ke-50 di La Liga di bawah tim Catalan pada hari Minggu, meskipun ia harus menonton dari kotak di tribun karena skorsing.



Pelatih tidak menyukai semua yang dilihatnya, tetapi dia akan senang melihat timnya menang lagi, meskipun itu adalah kemenangan buruk lainnya di Camp Nou.

Xavi kini telah mencetak 118 poin dari 50 pertandingan liga pertamanya. Ini rekor yang lebih baik dari Pep Guardiola (117) tapi tidak sebagus Luis Enrique (124).

Pelatih tidak terlalu memikirkan semua itu setelah pertandingan ketika ditanya tentang setengah abadnya dan malah fokus pada performa timnya.

Dia berkata, “Bukan saya, ini tim.” “Para pemain dan, yang terpenting, siapa yang bermain. Kami berkembang dan tim bersaing dan kami memiliki kepribadian pemenang.”

Barcelona pasti menemukan cara untuk meraih poin. Tim Xavi memiliki tujuh kemenangan 1-0 pada tahun 2023 saja, dan meskipun tidak bagus, itu mendorong tim menuju gelar.

Kemenangan Barcelona muncul di benak Rafinha dan merupakan langkah yang sudah kita lihat musim ini. Anda merasa kami mungkin akan melihatnya lagi karena keefektifannya.

Sergio Busquets adalah pencipta kali ini, mengayunkan bola bagus untuk Rafinha datang dan menyundul kiper Giorgi Mamardashvili.

Pemain Brasil itu masih menjadi pemain campuran di Barcelona tetapi sekarang memiliki tiga gol dan tiga assist dalam 10 penampilan terakhirnya di semua kompetisi. Tidak ada keraguan bahwa dia adalah penyerang tim yang paling efektif ketika Robert Lewandowski dan Ousmane Dembele absen.

Ansu Fati belum mencetak gol di La Liga untuk Barcelona sejak kembali pada bulan Oktober melawan Villarreal, sementara sudah lebih dari empat bulan sejak Ferran Torres terakhir mencetak gol di La Liga.

Salah satu poin rendah dari kemenangan hari Minggu adalah melihat Ronald Araujo atas perintah berbaris untuk pelanggaran lain terhadap Hugo Duro.

Uruguay tampil hebat musim ini, tetapi tidak punya pilihan selain mencoba memecat Duro setelah sundulan buruk dari Jules Conde membuat Barcelona dalam masalah.

Anda menduga kesalahan Conde akan membuat Xavi marah saat dia menonton dari atas di tribun. Pelatih telah memperingatkan timnya untuk “jangan melakukan kesalahan lagi” dalam menekan sebelum pertandingan dan melihat timnya melewatkan tendangan penalti, kehilangan pemain dan dipaksa berjuang untuk meraih kemenangan.

Xavi sekarang harus mengatasi tanpa Araujo untuk perjalanan akhir pekan depan ke Athletic Club. Namun, kabar baiknya adalah dia akan fit untuk menghadapi Vienna Junior dan Real Madrid di Camp Nou dalam El Clasico.

Barcelona bisa, dan seharusnya, melihat permainan berakhir lebih mudah daripada yang mereka lakukan. Tendangan penalti di babak kedua memberi tim Catalan peluang besar untuk mengubah skor menjadi 2-0, tetapi gagal.

Ferran Torres, Ansu Fati dan Franck Kessie terlihat berdiskusi siapa yang harus melakukan tendangan sebelum Ferran mengeluarkan bola dan melepaskan tembakan rendah ke tiang gawang.

Itu adalah upaya yang mengerikan dan membuat sebagian besar dari kita bertanya-tanya apakah Ansu atau Kessie seharusnya mengambilnya. Ansu sangat membutuhkan gol untuk memulihkan kepercayaan diri, sementara Kessie memiliki rekor bagus sebagai penendang penalti bersama AC Milan di Italia.

Perlu juga dicatat bahwa dalam hal menembak, pemain internasional Spanyol itu benar-benar kesulitan saat ini.

Barcelona kemudian lolos dari penalti saat Fran Kessie menantang Fran Perez. Pemain asal Pantai Gading itu tampaknya mendapatkan sedikit perhatian dari pemain sayap Valencia itu tetapi wasit tidak tertarik dan VAR juga tidak ingin terlibat.

Anda pasti telah melihat mereka musim ini (agar adil, kami telah melihat segala macam keputusan brutal musim ini) tetapi permainan melambai dan Barcelona mendapatkan tiga poin terlepas dari semua kekacauan penalti.

Kemenangan Barcelona adalah kemenangan 1-0 kedelapan tim musim ini di La Liga, ketika tim Catalan berhasil mencatatkan clean sheet lagi dan berjuang untuk menyelesaikan pertandingan tersebut.

Ini adalah cerita yang sama sepanjang musim dan sekali lagi menunjukkan bahwa pertahananlah yang benar-benar membawa Barcelona meraih gelar liga.

Xavi kembali mengeluhkan ketidakmampuan timnya untuk mengalahkan Valencia dan meskipun Pedri, Dembele, Gavi dan Robert Lewandowski absen, tidak sulit untuk mencetak gol.

Kami telah sangat menderita. Kami memiliki banyak peluang untuk mencetak gol kedua, tetapi itu terjadi pada kami beberapa kali dan kami harus memperbaikinya.” “Kami tidak harus menyelesaikan permainan seperti itu ketika kami memiliki peluang. Kami harus belajar bagaimana menyelesaikan pertandingan.”

Mereka yakin melakukannya. Tapi tim Xav’is juga memenangkan pertandingan yang dulunya akan kalah. Barcelona mungkin menyebabkan pelatih mereka kesulitan pada musim ini, tetapi keunggulan sembilan poin mereka setelah 24 pertandingan akan menutupi sebagian dari itu.

Baca selengkapnya

READ  Menteri Olahraga Telangana mengucapkan selamat kepada penumpang yang menuju Tokyo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *