Taliban Jangan Biarkan Periode Evakuasi AS Diperpanjang: Laporkan

Taliban memperingatkan agar tidak memperpanjang pintu keluar karena tenggat waktu yang akan datang

Bandara Kabul menyaksikan evakuasi kacau setelah Taliban menguasai Afghanistan.

Adopsi:

Taliban pada hari Selasa mendesak warga Afghanistan yang terampil untuk tidak meninggalkan negara itu ketika penguasa baru Afghanistan memperingatkan Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya bahwa mereka tidak akan menerima perpanjangan periode evakuasi yang akan datang – bahkan jika negara-negara barat mengatakan Waktu hampir habis.

Seorang juru bicara kelompok Islam garis keras meminta AS untuk berhenti membawa “ahli Afghanistan” seperti insinyur dan dokter ke luar negeri.

“Negara ini membutuhkan keahlian mereka. Mereka tidak boleh dibawa ke negara lain,” kata Zabihullah Mujahid pada konferensi pers di ibukota, Kabul.

“Anda seharusnya tidak mendorong orang-orang Afghanistan untuk melarikan diri dari Afghanistan.”

Negara-negara Eropa mengatakan mereka akan meninggalkan warga Afghanistan yang rentan menjelang 12 Desember.

Pada konferensi pers di ibukota, Kabul, juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan kelompok Islam menentang perpanjangan.

“Mereka punya pesawat, mereka punya bandara, mereka harus mengeluarkan warga dan kontraktor mereka dari sini,” kata Mujahid.

Pasukan pimpinan AS telah meningkatkan operasi untuk membawa ribuan orang keluar dari Kabul pada 31 Agustus, batas waktu yang ditetapkan AS untuk penarikan semua pasukan asing dari Afghanistan sebelum negara itu jatuh.

Presiden Biden telah mengumumkan bahwa dia akan memenuhi jadwal, tetapi menghadapi tekanan yang meningkat untuk merundingkan lebih banyak waktu untuk evakuasi.

Jerman mengatakan Selasa bahwa sekutu Barat tidak bisa menerbangkan setiap warga Afghanistan yang membutuhkan perlindungan keluar dari Kabul sebelum batas waktu.

“Bahkan jika (evakuasi) berlangsung hingga 31 Agustus, atau bahkan beberapa hari, itu tidak akan cukup,” kata Menteri Luar Negeri Heiko Maas kepada Bild-TV.

READ  OM menyerukan empat tahun penjara melawan Hausil dalam kasus CBvS - Suriname Herald

Sebelumnya, Prancis mengatakan harus mengakhiri evakuasi dari bandara Kabul pada hari Kamis jika AS memenuhi tenggat waktu, dan Spanyol mengatakan tidak akan dapat menyelamatkan semua warga Afghanistan yang melayani misi Spanyol.

Sementara itu Inggris telah mengumumkan bahwa mereka akan mengadvokasi perpanjangan pada KTT G7 virtual pada hari Selasa.

“Mereka tidak menerima wanita”

Menurut pemerintah AS, sekitar 50.000 orang asing dan warga Afghanistan telah meninggalkan bandara Kabul sejak Taliban berkuasa sembilan hari lalu.

Banyak orang Afghanistan takut akan pengulangan interpretasi brutal terhadap hukum Islam yang digunakan oleh Taliban ketika mereka pertama kali berkuasa pada 1996-2001, atau pembalasan karena bekerja dengan pemerintah yang didukung AS selama dua dekade terakhir.

Pada hari Selasa, Mujahid mengatakan pegawai pemerintah wanita Afghanistan harus tinggal di rumah sampai kondisi keamanan di negara itu membaik.

Taliban memenangkan kemenangan menakjubkan mereka karena Biden menarik hampir semua pasukan Amerika dari Afghanistan, dengan demikian mengimplementasikan kesepakatan antara Presiden Donald Trump dan gerakan itu.

Namun, setelah jatuhnya Kabul, Biden terpaksa merelokasi ribuan pasukan untuk mengawasi pengangkutan udara.

Menurut Washington Post, kepala intelijen AS William Burns mengadakan pertemuan rahasia dengan salah satu pendiri Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar di Kabul pada hari Senin, meskipun rincian tidak diungkapkan dan baik CIA maupun Taliban tidak mengkonfirmasi hal ini.

‘Waktu hampir habis’

Serangan gencar meninggalkan Kabul memicu adegan mengerikan dan menewaskan sedikitnya delapan orang.

Beberapa hancur sampai mati dan setidaknya satu, seorang pemain sepak bola muda, meninggal setelah jatuh dari pesawat.

Kementerian Pertahanan Jerman mengumumkan pada hari Senin bahwa seorang tentara Afghanistan tewas dan tiga lainnya terluka dalam baku tembak dengan penyerang tak dikenal.

READ  Momen ketika jurnalis Al Jazeera Givara Budeiri ditangkap | berita palestina

Menteri Pertahanan Spanyol Margarita Robles mengatakan situasi keamanan semakin memburuk.

“Situasinya benar-benar dramatis dan semakin buruk setiap hari karena orang-orang sadar bahwa waktu hampir habis,” katanya dalam wawancara dengan radio berita Cadena Ser.

Berburu dari pintu ke pintu

Taliban telah berulang kali mengklaim berbeda dari inkarnasi mereka pada 1990-an dan telah menyatakan amnesti bagi pasukan dan pejabat pemerintah.

Namun, analisis intelijen yang dilakukan untuk PBB menemukan bahwa militan pergi dari pintu ke pintu, memburu mantan pejabat pemerintah dan mereka yang bekerja dengan pasukan AS dan NATO.

Di ibu kota dan kota-kota lain, para mantan pemberontak berpatroli di jalan-jalan dengan para pejuang mereka dan pos-pos pemeriksaan berawak.

Taliban juga ingin menghentikan perlawanan signifikan terakhir terhadap kekuasaan mereka di Lembah Panjshir di utara ibu kota.

Gerakan tersebut, yang dikenal sebagai Front Perlawanan Nasional, dipimpin oleh putra komandan anti-Taliban terkenal Ahmad Shah Massoud dan telah merekrut anggota mantan pasukan militer pemerintah.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *