Siddiqui Denmark tertinggal selama penarikan tergesa-gesa pasukan Afghanistan: laporkan

15 Juli

11:04 malam, Kamis: Siddiqui Dane meninggalkan pesan untuk Masood, editor gambar dari Singapura. Bunyinya: “Tinggalkan pangkalan”.

16 Juli

05:09: Siddiqui Denmark memberi tahu Gibran Peshimam, kepala kantor Pakistan dan Kabul, bahwa lusinan Humvee telah meninggalkan pangkalan dengan tujuan merebut kembali Spin Boldak.

6:33 pagi: Siddiqui menelepon Peshiman dari nomor Afghanistan dan mengatakan kepadanya bahwa mereka akan menghadapi pasukan Taliban dalam beberapa menit ke depan.

07:03: Siddiqui melewati truk polisi yang ditinggalkan, ban depannya pecah (seperti yang ditunjukkan oleh cache 350 gambar dari kamera Siddiqui).

7:30 pagi.: Siddiqui mengirim pesan suara ke Peshimam dan melaporkan pertempuran sengit.

07:31: Kendaraannya menabrak penghalang jalan.

7:34 pagi: Siddiqui, dalam gambar terakhirnya, menunjukkan seorang komando bersembunyi di balik dinding dan menembakkan granat penggerak roket (RPG).

07:41 dan 07:42: Siddiqui juga mengirim dua catatan suara ke Masood. Yang pertama dia berkata: “Apa itu, RPG?” dan yang kedua: “Masood, saya dipukul”.

07:53: Dia memberi tahu seorang rekan di Kabul bahwa dia telah mencari perlindungan di sebuah masjid. Sementara itu, seorang anggota unitnya telah memberi tahu Masood bahwa lukanya dangkal dan mereka menariknya keluar.

07:59: Siddiqui membagikan lokasi langsungnya dengan Masood dan mengirim pesan terakhirnya pada pukul 8:01 pagi. Ini sebagai tanggapan atas pertanyaan Masood tentang cederanya: “Hanya menyakitkan.”

Sinyal telepon Siddiqui kemudian bergerak perlahan dan selama satu jam berikutnya dari Spin Boldak menuju Kandahar.

09:06: Sinyal pelacakan berhenti di Gunung Wat.

10 pagi (kira-kira): Masood dan rekan kerja lain akhirnya datang melalui teleponnya, tetapi orang asing mengangkat dan memberi tahu mereka bahwa dia adalah penjaga toko sebelum menutup telepon.

READ  Taliban Jangan Biarkan Periode Evakuasi AS Diperpanjang: Laporkan

Tak lama kemudian, fotografer Reuters lainnya membagikan foto tubuh Siddiqui dengan Masood yang sudah viral di media sosial.

(Dengan masukan dari Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *