Taiwan cabut larangan masuk terkait COVID bagi pekerja migran dari Indonesia

Taiwan mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka telah mencabut larangan masuk terkait COVID pada pekerja migran dari Indonesia. Pencabutan pembatasan perbatasan internasional akan memungkinkan setidaknya 1.700 pekerja dan pengasuh untuk melakukan perjalanan ke Taiwan dari Indonesia. Pernyataan itu muncul setelah Indonesia setuju untuk mematuhi serangkaian tindakan pencegahan COVID-19 berdasarkan “sistem poin”, termasuk karantina 21 hari pada saat kedatangan. Namun, larangan tersebut dapat diberlakukan kembali untuk jangka waktu dua bulan dari pertengahan Desember hingga liburan Tahun Baru tahun depan, kata Kementerian Tenaga Kerja (MOL) dalam sebuah pernyataan.

Keputusan tentang pelonggaran perbatasan terkait COVID baru diumumkan oleh petugas MOL Tsai Meng-Liang, Taiwan News melaporkan. Pada hari Rabu, Kementerian Tenaga Kerja Indonesia mengumumkan bahwa pencabutan larangan akan memungkinkan gelombang pertama pekerja migran memasuki Taiwan dari 11-23 November. Fasilitas karantina telah disiapkan untuk setidaknya 1.700 orang untuk mengantisipasi kedatangan mereka, menurut Pusat Komando Epidemi Pusat (CECC) Taiwan. Sementara 850 dari pekerja ini akan dipekerjakan di pabrik dan panti jompo, 850 lainnya akan bekerja sebagai perawat, menurut Kementerian Tenaga Kerja Taiwan.

Taiwan dan Indonesia mengadakan pertemuan persiapan online

Pihak berwenang Taiwan dan Indonesia mengadakan pertemuan online untuk mempersiapkan pembukaan perbatasan, Meng-Liang, kepala Badan Pengembangan Tenaga Kerja MOL, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Rabu. Rencana pelaksanaan formal akan dilaporkan ke CECC dan pekerja migran dari Indonesia dapat memulai perjalanan pada awal minggu ini, kata Meng-Liang.

Menurut Benny Rhamdani, Kepala Badan Penampungan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BP2MI), sebanyak 12.730 tenaga kerja telah terdaftar di Taiwan. Rombongan terdiri dari sekitar 6.204 perawat, 4.755 pekerja pabrik, dan 988 nelayan.

READ  Boeing 737 MAX juga diizinkan lepas landas lagi di Eropa

Sementara itu, MOL juga sedang dalam pembicaraan dengan pemerintah Vietnam, Filipina dan Thailand untuk mengizinkan pekerja masuk, kata Tsai, kepala agen pengembangan tenaga kerja MOL. Jika pembicaraan berhasil, para pekerja dari negara-negara ini juga akan melakukan perjalanan ke Taiwan, kata Meng-Liang. Selain itu, Thailand telah menyatakan kesediaannya untuk mematuhi protokol COVID-19 Taiwan.

Taiwan melarang pekerja migran Indonesia memasuki negara itu pada Desember tahun lalu setelah kasus COVID-19 melonjak di negara kepulauan itu. Pada awal Mei, Taipei menutup perbatasan internasional untuk semua pekerja migran dan orang asing. Menurut Taiwan News, salah satu alasan utama di balik larangan itu adalah karena pekerja Indonesia menunjukkan dokumen negatif COVID-19 palsu pada saat kedatangan. Sejak itu, Taipei telah mendesak Indonesia untuk mengkonsolidasikan langkah-langkah pencegahan terhadap COVID-19, di mana yang terakhir mendorong penerapan “kebijakan biaya penempatan nol” yang, menurut MOL, akan diperiksa kembali setelah pandemi berakhir.

(Gambar: AP / Unsplash)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *