Skorlife Indonesia memperoleh pembiayaan untuk memberi orang Indonesia kekuatan atas skor kredit mereka

Skorlife Indonesia memperoleh pembiayaan untuk memberi orang Indonesia kekuatan atas skor kredit mereka

SkorlifeSebuah perusahaan fintech yang ingin membuat orang Indonesia lebih transparan dalam skor kredit mereka telah mengumpulkan dana awal sebesar $4 juta. Putaran tersebut dipimpin oleh Hummingbird Ventures dengan partisipasi dari QED Investors dan investor kembali AC Ventures dan Saison Capital.

Putaran pendanaan terbaru startup Itu adalah $ 2,2 juta dalam pendanaan awal yang diumumkan pada bulan September. Didirikan bersama oleh Ongki Kurniawan dan Karan Khetan, Skorlife dirilis ke publik pada waktu yang hampir bersamaan.

Sejak itu, jumlah unduhan telah mencapai 100.000. Pencapaian Skorlife lainnya selama delapan bulan terakhir termasuk menjadi satu-satunya credit originator yang diakui oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Indonesia dalam regulatory sandbox, dan mendapatkan sertifikasi ISO 27001 dan ISO 27701.

Aplikasi Skorlife menunjukkan kepada pengguna skor kredit mereka dan laporan dari biro kredit di Indonesia dan memberikan saran yang dipersonalisasi tentang cara meningkatkan kredit mereka dan tetap aman dari pencurian identitas. Misalnya, itu akan mengingatkan mereka untuk membayar tagihan yang mereka miliki, meningkatkan bauran kredit mereka dan memantau kehidupan kredit mereka. Ini juga menyediakan fitur pemantauan identitas, yang memberi tahu pengguna ketika seseorang mencoba menggunakan identitasnya untuk mengajukan pinjaman.

Pendiri Skorlife Ongki Kurniawan dan Karan Khetan

Pendiri Skorlife Ongki Kurniawan dan Karan Khetan

Kurniawan mengatakan kepada TechCrunch bahwa banyak orang Indonesia memiliki akses terbatas ke kredit yang adil karena bank dan lembaga keuangan cenderung sangat segan untuk memberikan persetujuan karena kurangnya penilaian kredit dan infrastruktur data yang kuat. Akibatnya, produk kredit berbunga rendah, termasuk kartu kredit, hanya dapat diakses oleh orang-orang dengan skor kredit tertinggi, atau nomor super prima. Di sisi lain, pinjaman peer-to-peer ditawarkan kepada pemberi pinjaman subprime, beli sekarang, bayar nanti, tetapi platform ini cenderung memiliki suku bunga yang lebih tinggi.

READ  Sandiaga Ono memuji film Indonesia yang berhasil menjuarai festival internasional tersebut

Itu menyisakan orang-orang di tengah, dengan kredit prima atau semi-pokok, yang memiliki riwayat pembayaran yang baik tetapi tetap tidak memotong produk kredit yang terjangkau. Skorlife membantu dengan memberikan konsumen Indonesia akses ke skor mereka dari biro kredit Indonesia, bersama dengan saran pribadi tentang cara meningkatkannya.

Skorlife akan bekerja sama dengan regulator lokal sebagai bagian dari lingkungan perlindungan peraturan OJK, memberikan fleksibilitas lebih untuk merencanakan model bisnisnya. Pendanaan barunya akan digunakan untuk pengembangan produk, pemasaran, dan penempatan staf.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *