Sisi yang harus dikalahkan meski mengalami kemunduran – reaksi media nasional terhadap kemenangan Liverpool atas Leicester

Liverpool mengatasi masalah cedera mereka dengan mengirim tim Leicester City yang datang ke Anfield dengan enam kemenangan beruntun, dengan skor 3-0.

Itu adalah aksi kembali yang mengesankan dari Jurgen Klopp juara bertahan Liga Premier setelah jeda internasional dan berikut adalah ringkasan dari bagaimana media nasional melaporkan pertandingan.

Sejumlah kualitas cadangan menunjukkan mengapa Liverpool harus menjadi favorit untuk mempertahankan mahkota mereka

Andy Dunn, Cermin

Hanya ketika Liverpool dan Jurgen Klopp membutuhkan bek tengah darurat, kata Jonny Evans.

Sepertinya semua orang ingin mencetak gol untuk sang juara di Anfield.

Tidak banyak yang salah untuk Klopp di kandang dan gol bunuh diri Evans yang aneh untuk memulai proses mencetak gol adalah salah satu momen Liverpool yang lebih beruntung dalam pertandingan kandang tak terkalahkan Liga Premier yang sekarang membentang ke 64 pertandingan yang memecahkan rekor.

Tapi jangan, selama satu menit, percaya pada kemenangan terakhir ini atau, memang, rekor yang terjadi selama tiga setengah tahun telah atau ada hubungannya dengan keberuntungan.

Sederhananya, ini adalah organisasi sepak bola yang tangguh yang Klopp dan tim rekrutmennya telah bangun.

Dan karena mereka dipaksa untuk membuktikannya, ini tidak hanya dipenuhi oleh para elit, pemula pilihan pertama.

Berita Liverpool FC yang wajib dibaca

Ada banyak keunggulan cadangan, kualitas cadangan.

Itulah sebabnya mengapa mereka harus menjadi favorit untuk mempertahankan mahkota mereka.

Liverpool menghasilkan performa terkuat dan paling tegas mereka musim ini

Martin Samuel, Surat Harian

Tidak ada yang memenangkan liga pada bulan November. Bagaimanapun, adalah mungkin untuk membuat sejarah. Dan inilah yang dilakukan Liverpool pada Minggu malam.

Pada suatu malam ketika klub memberikan penghormatan kepada mendiang, Ray Clemence yang hebat, pasukan Jurgen Klopp memecahkan salah satu rekor yang dibuat oleh tim Liverpoolnya yang perkasa: rentetan 63 pertandingan kandang tak terkalahkan antara Februari 1978 dan Desember 1980.

‘Monster mentalitas’ Klopp sekarang 64 dan terus bertambah.

Clemence, seorang pria yang murah hati sekaligus penjaga gawang yang luar biasa, tidak diragukan lagi akan menyetujui.

Memang, sayang tepuk tangan menit yang menandai kepergiannya saat ini begitu diredam di stadion yang kosong; Anfield akan sangat senang bisa menunjukkan apresiasinya dengan baik.

READ  "Boeing harus memeriksa ratusan pesawat 737 MAX yang belum dikirim."

Tim Klopp melakukannya, dengan penampilan yang akan membuat bangga setiap pemain Liverpool, menyapu Leicester meski dirundung oleh cedera pada pemain kunci di setiap area.

Dapatkan semua cedera Liverpool terbaru dan berita tim saat Klopp menghadapi dilema seleksi, ditambah berita dan analisis tentang apa yang selanjutnya untuk The Reds.

Anda juga akan mendapatkan perbincangan dan analisis transfer terkini langsung ke kotak masuk Anda setiap hari dengan buletin email GRATIS kami.

Daftar di sini – hanya perlu beberapa detik!

Mereka memenangkan pertandingan di babak pertama, membangun keunggulan dua gol, sebelum Roberto Firmino membentur tiang dua kali di babak kedua, dan mencetak gol ketiga dengan sundulan lima menit tersisa.

Itu adalah kemenangan yang tegas, bisa dibilang performa terkuat mereka musim ini. Tentu, mereka yang paling tegas.

Peluang Leicester dibicarakan sedemikian rupa sehingga kemenangan, atau setidaknya satu poin, hampir tidak akan memenuhi syarat sebagai kekalahan.

Liverpool segera membujuk para penentang gagasan itu.

Mereka adalah kelas yang berbeda, mengambil alih lebih awal dan menolak untuk melepaskan, pada akhir malam terikat dengan Tottenham pada poin di puncak klasemen.

Apa pun kemalangan lebih lanjut yang mungkin menimpa mereka – dan Naby Keita tampaknya menjadi korban cedera terbaru – berikut adalah penampilan yang memastikan tidak akan ada yang kebobolan musim ini tanpa pertarungan yang hebat.

Itu juga merupakan tampilan yang menunjukkan seberapa jauh Liverpool telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir di bawah Klopp; keganasan tingkat kerja mereka dan penutupan mengingatkan tidak lebih dari Leicester di musim perebutan gelar mereka.

Kembalinya Rodgers di Anfield membuat tim Leicester-nya dibatalkan, diganggu, dan kalah kelas

Andy Hunter, The Guardian

Liverpool membuat sejarah saat mengirimkan tembakan peringatan. Leicester telah tiba di Anfield dengan desain saat kembali ke puncak Liga Premier tetapi ditepis oleh tim Liverpool yang kehilangan tiga perempat dari lini belakang pilihan pertama mereka, kapten Jordan Henderson dan pencetak gol terkemuka Mohamed Salah. Saingan harus takut juara ketika berkurang dalam jumlah tetapi bukan kualitas.

Siapa man of the match Liverpool vs Leicester City? Pilih SINI

Tim asuhan Jurgen Klopp memperpanjang rekor tak terkalahkan liga kandang mereka menjadi 64 pertandingan – melampaui rekor klub antara 1978 dan 1981 – berkat gol bunuh diri yang lucu dari Jonny Evans, satu lagi penyelesaian predator dari Diogo Jota dan sundulan akhir dari Roberto Firmino.

READ  Selandia Baru akan mengarahkan pekerjaan APEC menuju pemulihan

Gol Jota, kembalinya Firmino ke performa terbaiknya, dan perkembangan Curtis Jones yang terus berlanjut termasuk di antara sorotan dari tampilan tim yang dominan yang menjadikan ini kembalinya yang menegangkan bagi Brendan Rodgers.

Tim Leicester-nya, biasanya sangat efektif dalam serangan balik jauh dari rumah, dibatalkan, diganggu, dan dikalahkan.

Sesuai dengan cerita musim ini, masalah cedera Liverpool meningkat dengan Naby Keita berhenti di babak kedua. Klopp akan meratapi kemalangan sambil menikmati bagaimana hal itu membuat para pemain tetap berdiri.

Liverpool dengan tegas masih menjadi tim yang harus dikalahkan meskipun ada pembicaraan tentang perburuan gelar terbuka

Jason Burt, The Daily Telegraph

Terlepas dari semua pembicaraan tentang perburuan gelar Liga Premier terbuka dan terlepas dari kenyataan mereka hanya duduk di posisi kedua dalam klasemen, Liverpool dengan tegas menjadi tim yang harus dikalahkan musim ini, terutama ketika mereka menghasilkan penampilan yang menakjubkan seperti ini.

Habis, tanpa tiga perempat dari empat bek mereka dan sejumlah pemain pilihan pertama lainnya, mereka membakar melalui Leicester yang memulai akhir pekan di tempat pertama dan menang tandang di Manchester City, Arsenal dan Leeds United pada musim ini dan dianggap pantas. di antara para pesaing.

Mereka tidak bisa menang di Anfield, bagaimanapun, dengan Jurgen Klopp meregangkan kekuatan skuadnya. Diogo Jota, yang menjadi pemain pertama dalam sejarah klub yang mencetak gol dalam empat pertandingan kandang pertamanya, tampil mengesankan bersama Curtis Jones dan Sadio Mane dan Andrew Robertson yang konsisten secara metronomi, yang tanpa henti, sementara Roberto Firmino kembali ke performa terbaiknya .

Dan semua ini tanpa Virgil Van Dijk, Mohamed Salah, Jordan Henderson, Trent Alexander-Arnold, Joe Gomez dan Thiago Alcantara dll.

Itu adalah beberapa daftar pemain yang harus hilang dan ini adalah pernyataan kinerja dari juara Liverpool ke seluruh liga, dengan satu-satunya kekhawatiran adalah cedera lain saat mereka kehilangan Naby Keita yang tampaknya merusak hamstring.

READ  Menteri praktis umumkan kontingen Indonesia untuk Olimpiade Tokyo

Dalam kemenangan, Liverpool membuat rekor klub lain. Sekarang 64 pertandingan liga tak terkalahkan di kandang; satu lebih dari yang terbaik sebelumnya yang berakhir pada Januari 1981 – dengan kekalahan dari Leicester. Sejarah tidak pernah benar-benar tampak seperti terulang kembali bahkan jika manajer Brendan Rodgers akan bertanya-tanya apakah itu mungkin berbeda seandainya Jonny Evans tidak mencetak gol bunuh diri yang tidak menguntungkan.

Tidak juga. Tidak dengan Liverpool bermain seperti ini. Klopp mengatakan mereka “bersemangat” dan tentu saja mereka terlalu panas untuk ditangani Leicester.

Liverpool menunjukkan kemuliaan tertinggi adalah kemampuan mereka untuk melangkah daripada dihancurkan oleh kemunduran

Melissa Reddy, Independen

Jurgen Klopp selalu mempertahankan pemain terpenting di klub sepak bola mana pun adalah yang tersedia, tetapi pola pikir itu pasti akan diuji ketika daftar absen termasuk Virgil van Dijk, Mohamed Salah, Jordan Henderson, Thiago, Joe Gomez dan Trent Alexander-Arnold.

Pemuatan Video

Video Tidak Tersedia

Dengan kata lain, itu adalah bek tengah terbaik permainan saat ini, pencetak gol terbanyak Liverpool dan penyerang kelas dunia, kapten mereka, gelandang dengan silsilah tertinggi, separuh lainnya dari pasangan pilihan pertama mereka di jantung pertahanan dan seorang asisten rekor.

Tapi skuad yang sangat selaras dengan kepercayaan manajer mereka sekali lagi membuktikan tag “monster mentalitas” -nya akurat saat mereka melangkah untuk menghanguskan Leicester City, mengingatkan para pengamat tentang sifat yang memastikan status mereka sebagai juara bertahan.

Liverpool dilatih dengan brilian, secara teknis cerdik dan tak kenal lelah, tetapi puncak dari semua itu adalah kemampuan mereka untuk melangkah daripada dihancurkan oleh kemunduran.

Dengan krisis pertahanan dan menghadapi pengunjung paling berbahaya di divisi ini – juga kehilangan sebagian dari inti mereka, tetapi yang telah memutilasi Manchester City dan Leeds pada serangan balik, untuk melengkapi kemenangan di Arsenal – Merseysiders hanya menyerahkan salah satu dari mereka tampilan musim ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *