RCEP menegaskan kembali pergeseran pusat kekuatan ekonomi dunia

Karena pandemi virus korona terus mendominasi agenda global dan kesepakatan AS dengan masalah pasca pemilu, 15 negara Asia-Pasifik mengambil langkah yang sangat penting untuk menciptakan kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia dengan menandatangani Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) pada 15 November.

Perdagangan adalah perpanjangan alami dari ketidakmandirian, dan spesialisasi melalui perdagangan meningkatkan produksi barang dan jasa yang efisien yang dibutuhkan orang. Namun, perdagangan internasional telah berubah selama berabad-abad.

Misalnya, sebelum abad ke-19, merkantilisme adalah ideologi ekonomi yang dominan di Eropa, yang menurutnya negara-negara Eropa mendorong ekspor tetapi melindungi pasar mereka dari impor. Tentu saja, ketika semua negara mencoba mengimpor lebih sedikit, perdagangan dunia menyusut.

Namun, selama periode kolonial, kekuatan kolonial memberlakukan ketentuan perdagangan di koloni mereka, sesuai dengan kebijakan merkantilis tetapi jauh dari kebebasan dan keadilan.

Manfaat ekonomi dari perdagangan bebas telah didukung sejak konsep Adam Smith tentang keuntungan absolut dalam bukunya, “An Enquiry into the Nature dan Penyebab Kekayaan Bangsa,” yang diterbitkan pada tahun 1776. Tapi itu adalah teori keunggulan komparatif ekonom politik Inggris David Ricardo. , yang muncul pada tahun 1817, yang mendasarkan perdagangan bebas pada fondasi ekonomi logis yang kuat. Smith, Ricardo, dan ekonom klasik lainnya membangun teori mereka sebagai argumen tandingan terhadap kebijakan merkantilis Eropa yang berusia berabad-abad.

Pada abad ke-19, perdagangan dunia berkembang pesat dengan perdagangan liberal yang semakin berpusat di Eropa. Perang Dunia I dan Perang Dunia II mengganggu perdagangan dunia, dan selama periode antar perang, negara-negara besar dunia terlibat dalam perang perdagangan dengan tarif tinggi, kuota dan mata uang yang mendevaluasi, yang bertujuan untuk mengurangi impor mereka sekaligus meningkatkan ekspor. Praktik semacam itu secara signifikan mengurangi perdagangan dunia dan berkontribusi pada Depresi Hebat, yang dimulai pada 1929 dan berlanjut hingga 1930-an.

Tarif dan kesepakatan perdagangan

Memahami bahaya proteksionisme selama tahun-tahun antar perang, ekonomi utama dunia menandatangani Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT) pada tahun 1947 untuk mengurangi tarif dan hambatan perdagangan lainnya selama bertahun-tahun. Setelah delapan putaran negosiasi menuju liberalisasi perdagangan, keanggotaan dalam GATT tumbuh selama bertahun-tahun, dan pada tahun 1995, Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dibentuk untuk mengelola perjanjian perdagangan berbasis GATT, untuk menciptakan platform untuk negosiasi liberalisasi perdagangan lebih lanjut, dan untuk menciptakan mekanisme penyelesaian sengketa perdagangan di antara anggota WTO.

READ  RMS ingin kereta bendera De Punt kembali

Meskipun negara-negara komunis tidak berpartisipasi dalam GATT, setelah runtuhnya komunisme, lebih banyak negara termasuk Rusia dan Cina bergabung dengan WTO pada 1990-an dan 2000-an. Dengan demikian, keanggotaan WTO telah meningkat menjadi 164 selama bertahun-tahun.

Sejalan dengan itu, jumlah Regional Trade Agreement (RTA) meningkat secara signifikan di semua benua. RTA dalam beberapa hal melengkapi misi WTO dengan lebih jauh membebaskan perdagangan regional dan dalam beberapa hal menciptakan tantangan terhadap gagasan perdagangan bebas global saat mereka mengalihkan perdagangan ke kawasan. Dengan demikian, pelembagaan perdagangan liberal melalui WTO dan RTA memberi kesan bahwa perdagangan liberal dunia dan globalisasi ekonomi tidak dapat diubah.

AS, pemimpin hegemoni perdagangan liberal, di bawah pemerintahan Trump menciptakan tantangan baru bagi WTO dan RTA yang melibatkan AS.

Sengketa perdagangan AS-China ditangani melalui negosiasi bilateral antara negara-negara ini, dan pemerintahan Trump menarik diri dari Trans-Pacific Partnership (TPP) pada tahun 2017. Itu juga merundingkan kembali Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA) dengan Kanada dan Meksiko.

Negara-negara Eropa Barat, dimulai dengan pembentukan Komunitas Batubara dan Baja Eropa pada tahun 1952 dan dilanjutkan dengan pembentukan Komunitas Ekonomi Eropa dan Komunitas Energi Atom Eropa pada tahun 1957, mengubah kerjasama regional mereka menjadi integrasi ekonomi penuh dengan pembentukan Uni Eropa. dengan Perjanjian Maastricht pada tahun 1992. Setelah runtuhnya komunisme, keanggotaan Uni Eropa meningkat menjadi 28 negara pada tahun 1990-an dan 2000-an, dan euro menjadi mata uang bersama bagi sebagian besar anggotanya. Namun, dengan Brexit, keanggotaan menurun menjadi 27.

Sisi Asia

UE dan NAFTA telah dilihat sebagai pusat kekuatan ekonomi terbesar hingga tahun 2000-an. Di Asia Timur, Jepang muncul sebagai ekonomi terbesar kedua setelah AS pada 1970-an dan 1980-an. Kemudian beberapa negara Asia lainnya – mengikuti model pembangunan ekonomi berorientasi ekspor Jepang yang mendukung sektor berorientasi ekspor melalui kebijakan industri sambil tetap berpegang pada kebijakan perdagangan liberal melalui keanggotaan WTO – mulai mencapai pertumbuhan ekonomi yang cepat. Beberapa dari negara Asia ini membentuk Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (ASEAN) pada 1960-an, memperluas keanggotaannya dan liberalisasi perdagangan regional selama beberapa dekade.

READ  Walian pergi ke Indonesia: "bersenang-senang di Ajax"

Pada 1990-an, Cina muncul sebagai kekuatan ekonomi baru. Ukuran ekonominya saat ini melampaui Jepang dan diperkirakan akan melampaui AS pada tahun 2030-an, dengan tingkat pertumbuhan ekonominya yang tinggi.

RCEP, yang sekarang sedang diciptakan oleh negara-negara Asia Pasifik sebagai kawasan perdagangan bebas regional terbesar di dunia, mewakili populasi 2,2 miliar dan sekitar sepertiga dari ekonomi dunia, mendekati $ 27 triliun.

Lima belas anggota RCEP termasuk 10 anggota negara ASEAN (Singapura, Brunei, Malaysia, Filipina, Thailand, Indonesia, Myanmar, Laos, Vietnam dan Kamboja), tiga dari empat ekonomi terbesar di Asia (Cina, Jepang dan Korea Selatan) dan dua negara Pasifik lainnya (Australia dan Selandia Baru).

India, ekonomi Asia berkembang besar lainnya, berpartisipasi dalam sebagian besar negosiasi RCEP selama delapan tahun, tetapi memutuskan untuk mundur pada 2019, karena takut tidak dapat bersaing di pasarnya sendiri karena produk bebas tarif akan datang dari produk lain. Anggota RCEP, khususnya China.

Butuh beberapa waktu untuk menyadari manfaat penuh RCEP karena sebagian besar tarif akan dihapuskan selama periode 20 tahun dan perjanjian tersebut masih perlu diratifikasi oleh beberapa negara anggota. Meskipun demikian, kepentingannya sebagai zona perdagangan bebas terbesar hanya akan meningkat seiring waktu. Mungkin akan menarik negara-negara kawasan lain untuk bergabung seiring waktu, dan India bahkan mungkin akan bergabung di masa depan.

Kawasan ini akan menarik lebih banyak investasi karena bisnis global memindahkan produksi mereka ke negara-negara anggota untuk memanfaatkan pasar yang besar ini. Negara-negara kawasan memiliki teknologi tinggi dan tenaga kerja yang relatif murah, sehingga kawasan ini dapat menjadi pusat produksi paling signifikan di dunia baik untuk produk berteknologi tinggi maupun padat karya. Pusat gravitasi ekonomi global telah bergeser ke Asia selama beberapa dekade sekarang, dan perjanjian perdagangan ini hanya akan mempercepat proses tersebut.

READ  Pot bertabrakan dengan 'teman' Van Gaal: 'jika dia merusak segalanya, saya sangat kecewa'

RCEP datang setelah AS menarik diri dari negosiasi TPP pada 2017. TPP adalah alat keterlibatan sentral pemerintahan Obama di negara-negara Asia, tidak termasuk China.

Setelah penarikan AS, negara-negara Pasifik lainnya menandatangani Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP) pada tahun 2018. Keanggotaannya mencakup tujuh anggota RCEP (Jepang, Malaysia, Singapura, Brunei, Australia dan Selandia Baru) , serta Chili, Meksiko, Kanada, dan Peru.

Baik CPTPP dan RCEP disepakati sebagai perjanjian perdagangan multilateral selama periode ketika AS mendorong kesepakatan perdagangan yang lebih baik melalui perjanjian bilateral, terutama dengan China. Mereka dapat dianggap sebagai kemenangan multilateralisme atas bilateralisme.

Dengan RCEP, ekonomi 15 negara akan menjadi lebih saling bergantung, China dan Jepang sebagai negara terdepan akan meningkatkan pengaruh ekonominya di kawasan, dan itu akan membantu China muncul sebagai hegemon ekonomi global baru dalam beberapa dekade mendatang.

Pemerintahan Joe Biden yang baru terpilih akan menanggapi perkembangan ini, tetapi kita akan melihat apakah tanggapannya akan melalui WTO dan negosiasi perdagangan multilateral atau akan dilanjutkan dengan negosiasi bilateral pemerintahan Trump.

Tentu saja, UE dan AS dapat meninjau kembali negosiasi Transatlantic Trade and Investment Partnership (TTIP) yang dimulai selama pemerintahan Obama tetapi dihentikan oleh pemerintahan Trump. Jika itu terjadi, Turki dan Inggris, yang memiliki hubungan perdagangan yang kuat dengan negara-negara UE, tidak dapat keluar dari negosiasi tersebut.

* Lektor kepala dan ketua, Departemen Administrasi Bisnis, Universitas Amerika Irak, Sulaimaniyah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *