Setelah Twitter diblokir, Koo menargetkan dorongan Nigeria yang terfokus

Disebut-sebut sebagai alternatif India untuk Twitter, situs microblogging Koo sedang mempertimbangkan perjalanan yang ditargetkan ke Nigeria setelah negara itu melarang Twitter pada hari Jumat.

keputusan Nigeria Blokir Twitter di negara itu dilaporkan datang sebagai akibat dari penghapusan tweet dari Presiden Muhammadu Buhari oleh platform jejaring sosial yang berbasis di AS karena melanggar aturan.

“@Kooindia tersedia di Nigeria. Kami sedang berpikir untuk mengaktifkan bahasa lokal di sana juga. Katakan apa? ”Tulis salah satu pendiri dan CEO perusahaan Aprameya Radhakrishna di Twitter.

Perusahaan, yang berkantor pusat di Bengaluru, juga hadir di India dengan latar belakang Twitters enema dengan pemerintah pusat.

Selama hampir enam bulan terakhir, pusat tersebut telah meminta Twitter untuk menghapus beberapa tweet dan menangguhkan akun yang dianggap ilegal. Twitter tidak memenuhi permintaan dalam semua kasus, menciptakan ketegangan antara kedua belah pihak. Menurut pusat, Twitter masih harus mematuhi aturan TI baru untuk perantara media digital.

Bulan lalu, Koo a penggalangan dana $30 juta dari investor tenda, termasuk Tiger Global, pada saat otoritas India sedang memanaskan Twitter. Penggalangan dana meningkatkan penilaian Koo hampir lima kali lipat menjadi $ 100 juta.

Dalam pernyataannya tentang pengumuman penggalangan dana, Koo mengatakan bahwa hasilnya akan digunakan terutama untuk mendorong upaya para insinyur, produk, dan komunitas dalam semua bahasa India untuk proposal tersebut. Radhakrishna juga mengatakan: “Kami memiliki rencana agresif untuk tumbuh menjadi salah satu platform media sosial terbesar di dunia dalam beberapa tahun ke depan … Tiger Global adalah mitra yang tepat untuk mewujudkan impian ini.”

Pada hari Sabtu, operator telekomunikasi Nigeria memblokir akses ke Twitter di negara itu.

READ  Setidaknya seratus kematian akibat topan di pulau Lembata dan Flores, Indonesia, serta di negara tetangga Timor Leste

Menanggapi larangan tersebut, Twitter mengatakan, “Kami sangat prihatin dengan penguncian Twitter di Nigeria. Akses ke internet gratis dan #terbuka adalah hak asasi manusia yang penting dalam masyarakat modern. Kami akan bekerja untuk memulihkan akses ke semua orang di Nigeria yang bergantung pada Twitter untuk berkomunikasi dan terhubung dengan dunia.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *