Eropa mengalami tahun terpanas dengan rekor curah hujan

Di Eropa, tidak hanya tahun yang lebih hangat dari sebelumnya, suhu di musim dingin dan musim gugur juga lebih tinggi dari sebelumnya. Di musim dingin, suhu lebih hangat 3,4 derajat dari suhu rata-rata, dan merkuri terus meningkat, terutama di Eropa timur laut.

Catat jumlah curah hujan

Laporan tersebut menunjukkan bahwa ada lebih sedikit salju dan es laut dibandingkan sebelumnya. Ada juga beberapa hari ketika suhu di bawah nol. Menurut para peneliti, rekor jumlah curah hujan yang diukur dapat ditelusuri kembali ke badai Alex, yang menyebabkan banjir parah di Eropa Barat.

Badai melenyapkan seluruh resor ski di Italia pada bulan Oktober:

Transisi dari musim dingin ke musim semi sangat luar biasa, tulis para peneliti. Pada bulan Februari, misalnya, masih sangat basah, tetapi musim semi relatif kering.

“Transisi ini benar-benar luar biasa,” kata Gerard van der Schier dari KNMI, yang ikut menulis laporan tersebut. “Badai Alex, musim pertama, langsung mendatangkan banyak hujan. 500 hingga 600 mililiter sehari, tiga kali lebih banyak dari biasanya di bulan Oktober.”

Perubahan iklim

Suhu dan curah hujan yang ekstrim sesuai dengan gambaran perubahan iklim, kata Van der Schier, yang memandang hasil Copernicus mengkhawatirkan. “Saya khawatir ini menegaskan bahwa iklim memanas dengan sangat cepat.” Mengapa pemanasan terjadi lebih cepat di Eropa pada khususnya? “Ada hipotesis untuk itu, tapi kami tidak tahu persis mengapa.”

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa Kutub Utara memiliki rekor tahun terpanas kedua. Dari perspektif global, suhu juga meningkat. 2020 adalah salah satu dari tiga tahun terpanas yang ada, dan enam tahun terakhir adalah enam tahun terpanas.

READ  Kebakaran besar di Flanders setelah latihan militer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *