Sekilas Dunia: Indonesia Tuan Rumah G20

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia dan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, akan menjadi tuan rumah G20 di pulau Bali pada akhir tahun depan. Sekitar 150 pertemuan persiapan akan diadakan di seluruh negeri menjelang KTT utama.

Mengingat gejolak global yang berkembang yang disebabkan oleh pandemi, pemerintah Indonesia telah memilih “pulih bersama, pulih lebih kuat” sebagai tema kepresidenan G20.

Presiden Indonesia Joko Widodo, yang juga dikenal sebagai Jokowi, telah berulang kali menekankan tekadnya untuk mengejar ‘pemulihan yang komprehensif dan hijau’ yang tidak hanya membangun kepercayaan terhadap respons internasional terhadap COVID-19, tetapi juga memastikan tidak ada negara yang tertinggal.

“Kita harus mendorong investasi dalam pemulihan yang tangguh, adil dan hijau,” kata Jokowi. “Pembangunan yang lebih berkelanjutan, inklusif dan pro-miskin harus menjadi fondasinya.”

Erlanga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian di Jokowi, setuju, bagaimanapun, mengatakan negara itu diberi “peluang strategis untuk menetapkan arah pemulihan ekonomi global di dunia pasca-COVID-19”.

Fokus utama dari pertemuan Bali tidak diragukan lagi akan terkait dengan pengawasan ekonomi global dan perdebatan tentang bagaimana dan apakah negara-negara bangsa harus membatalkan paket subsidi COVID mereka. Para ahli juga menunjukkan keinginan Indonesia yang meningkat untuk memproyeksikan kepercayaannya di panggung dunia, dan ambisinya untuk menyoroti apa yang dilihatnya sebagai agenda domestik yang progresif secara ekonomi.

Pada Oktober 2020, misalnya, pemerintah meloloskan reformasi ketenagakerjaan dan bisnis yang kontroversial, yang biasa disebut sebagai undang-undang selimut, untuk merangsang penciptaan lapangan kerja.

Awal tahun ini, dana kekayaan negara pertama – Otoritas Investasi Indonesia – diluncurkan dalam upaya untuk menghasilkan investasi dengan modal asing untuk mendanai program pembangunan sosial. Koalisi yang berkuasa diharapkan menggunakan kepresidenan G20 untuk mendukung ekonomi syariah Indonesia yang stagnan, yang tertinggal dari negara-negara OKI lainnya dan telah menjadi fokus tak terduga dari pemerintahan Jokowi.

READ  Wajah Anda juga cenderung untuk diperdagangkan, menurut orang Jerman ini

“Fokus terbesar adalah pada pemulihan ekonomi dalam hal Covid,” kata Chris Chaplin, peneliti di London School of Economics, yang tinggal di Indonesia. Jika kita melihat lonjakan kasus lain, sebagian dari itu akan beralih ke fokus tidak hanya pada pemulihan Covid tetapi juga pembagian vaksin dan potensi paten untuk diberikan ke negara-negara kurang berkembang.

Dalam dinamika global ini fokus akan tertuju pada agenda ekonomi domestik Indonesia. Indonesia sangat ingin menampilkan dirinya sebagai ekonomi yang stabil dan berkembang yang ingin menarik investasi.

“Elemen lainnya adalah persaingan antara China dan Amerika Serikat, dan fakta bahwa Indonesia pada dasarnya adalah teman keduanya dan tidak ingin dianggap berpihak.”

Terlepas dari potensi risikonya, Indonesia tampaknya berada pada posisi yang baik untuk menikmati dorongan ekonomi yang signifikan dari menjadi tuan rumah G-20. Hartarto mengklaim bahwa KTT dapat membantu menciptakan sebanyak 33.000 pekerjaan dan menambahkan hingga $ 520 miliar ke PDB. Peran ini juga akan memberi Indonesia platform untuk meningkatkan sektor pariwisatanya, yang mengalami penurunan jumlah pengunjung hingga 75 persen antara 2019 dan 2020 karena pandemi.

“Kepresidenan G-20 memberikan ruang yang luas bagi Indonesia untuk memandu respons dunia terhadap COVID-19 dan memastikan bahwa negara-negara berkembang juga berdampak,” kata Chaplin. Tetapi dengan pemilihan umum di 2024, aspirasi internasionalnya akan dibatasi oleh pertimbangan domestik, sehingga dia kemungkinan akan melihat keengganan untuk terlibat dengan sesuatu yang kontroversial, seperti peningkatan pendanaan China di dalam negeri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *