Seekor burung, pesawat, tombak karya Johannes Vetter

Tombak Jerman Johannes Vetter memberikan konteks “normal baru” di luar lingkup pandemi.

Apa yang menjadi kebiasaan musim ini untuk atlet 6’1 ″ dan 103kg dari Dresden yang melakukan lemparan lebih dari 90 meter. Vetter, favorit untuk emas Olimpiade di Tokyo, telah melakukan tujuh lemparan serupa musim ini.

Pencapaiannya baru-baru ini membangkitkan perbandingan dengan salah satu pemegang rekor dunia terbesar Jan Zelezny. Menurut angka Atletik Dunia, 14 tembakan Ceko pada jarak 90 meter pada 1995 adalah rekor untuk satu musim. Vetter tetap berada dalam bayang-bayang Ceko yang hebat, tapi berapa lama pertanyaannya tetap ada.

Pada bulan September, Vetter nyaris mengatasi tanda suci Zeleznye setinggi 98,48 meter, yang tercatat pada pertengahan 1990-an.

Pada acara Continental Tour Gold di Chorzo, Polandia, para pejabat, yang sedang tidur siang, harus berlari ke ujung lapangan untuk mengambil lembing. Jarak 97,76 meter Vetter adalah hal yang paling mendekati penulisan ulang buku rekor sejak Zelezny pada 1996.

Dalam satu tahun Olimpiade ditunda, pemain berusia 28 tahun itu membuat nama tengahnya “simetris”. Dalam kurun waktu singkat, ia memenangi empat lomba lari beruntun dengan lemparan 90 meter. Hanya Zelezny, yang mencetak lima kemenangan berturut-turut di tahun yang sama, bisa membanggakan tur yang lebih baik pada jarak ini.

Dibangun seperti kayu ek dan kuat seperti banteng, Vetter menggabungkan teknologi dan kekuatan untuk menjadi raksasa lembing yang menakjubkan. Setiap dua minggu, dia memuntahkan meteor karbon ke seluruh stadion karena gagasan “menentang gravitasi” menjadi kurang dari klise.

Kondisi angin atau suhu, dua faktor yang dapat mempengaruhi peserta acara di luar ruangan, diatasi oleh Vetter seolah tidak penting.

Rabu lalu di Tur Kontinental Atletik Dunia di Ostrava, Kroasia, Vetter menghasilkan 94,20 meter, jarak terdepan dunia. Usai acara, sambil berbicara tentang kondisinya, Vetter mengatakan kepada radio negara, “Menurut saya suhu di sini 12 derajat, angin agak kencang, selalu berubah sedikit, dan arah angin masih 94,20 meter.”

READ  LQ (144/5) mengalahkan IU (143/9) dalam 5 minggu PSL 2021 MATCH HIGHLTS Pertandingan 15 Lahore Qalandars vs Islamabad United PSL Stream SonyLIV SonyTen Rashid Hafeez

Dua hari kemudian, pada hari Jumat, Vetter masih belum mendidih. Pada pertemuan Anhalt, bagian dari seri perunggu IAAF, di Dessau, ia mencetak lemparan sejauh 93,20 meter di babak ketiga. Dia mengikutinya sejauh 88,09 meter dan kemudian memutuskan untuk tidak melakukan peregangan dan melewatkan dua putaran terakhir.

“Itu lemparan yang bagus,” kata peraih medali emas Kejuaraan Dunia 2017 itu. “Tapi tentu saja rekor dunia akan lebih baik. Itu adalah latihan yang hebat bagi saya. Saya hanya membuat kesalahan kecil dan berhasil memukul tombak dengan cara yang sangat bersih.”

Pertanyaan tentang rekor dunia pasti akan ditanyakan di Vetter. Dengan dua bulan tersisa hingga Olimpiade, para ahli percaya salah satu tonggak sejarah lama mungkin jatuh.

“Tekniknya telah meningkat dan dia menjadi lebih stabil di bagian-bagian penting. Dia mungkin akan melakukannya di beberapa titik (memecahkan rekor). Mungkin tahun ini. Dia juga tidak jauh dari 100 meter. Saya tidak bisa melihat orang lain melakukannya. ini sekarang, “dia menceritakan Ui Hoon, satu-satunya atlet yang melempar lembing 100 meter, Indian Express.

Baca baca Vetter memiliki ketinggian 97,76 meter melalui mata lebih dari 100 fenomena atau di sini

Hohn, pelatih lembing India, menetapkan apa yang dikenal sebagai “Rekor Dunia Abadi” dari 104,80 meter pada tahun 1984. Dua tahun kemudian, pusat gravitasi bola dipindahkan ke depan untuk mengurangi jarak.

Citizen Vetter dan peraih medali emas Olimpiade Rio 2016 Thomas Rohler berbicara tentang keinginannya untuk melempar 100 meter. “Saya mengatakan kepada orang-orang bahwa saya ingin melempar 100, hanya untuk melihat apakah itu mungkin untuk manusia,” kata Rohler kepada Trans World Sport dalam sebuah wawancara.

Dengan arena kompetisi yang padat sebelum Olimpiade Tokyo, beberapa penembak terbaik termasuk Rohler akan segera memulai musimnya. Dalam olahraga dengan margin yang bagus, keberuntungan bisa berubah dengan cepat.

READ  FC Emin menang ke-2 berturut-turut (Total)

Kehilangan pribadi, cedera

Vetter tampaknya mendekati yang terbaik tahun ini setelah mengatasi kehilangan dan cedera pribadi.

Ketika Vetter memenangkan medali emas kejuaraan dunia 2017 di London, dia mengalami masa sulit karena ibunya sakit.

“Itu adalah waktu yang gila karena ibu saya menjalani operasi seminggu yang lalu karena tumor otak. Saya juga berjuang dengan punggung saya seminggu sebelum Kejuaraan Dunia dimulai. Ketika saya memenangkan gelar, saya melakukan tur lapangan dan saya melihat ayah saya di tengah keramaian dan itu sangat emosional karena ibu saya sangat sakit dan itu seperti sakit mental, tetapi saya sangat senang karenanya. Keluarga saya berdiri di belakang saya, “kata Vetter kepada podcast World Athletics tahun lalu.

Pada akhir 2018, ibu Vetter telah meninggal dunia. Dia mengatakan keluarganya tahu mereka akan mati setelah diagnosis medis. “Sangat sulit untuk dihadapi. Kehidupan pribadi begitu sulit dan kehidupan olahragamu juga sangat sulit.”

Butuh hampir setengah tahun 2019 untuk mencari tahu mengapa pergelangan kaki kiri Vetter begitu cemas. Dia mengunjungi dokter setiap minggu, dan suntikan menjadi bagian dari hidupnya. Di Kejuaraan Dunia Doha, Vetter finis ketiga. Empat hari kemudian dia menjalani operasi. Setelah operasi, Vetter dapat meluangkan waktu untuk memikirkan apa yang telah dia alami selama dua tahun terakhir.

“Saya punya waktu untuk menyadari apa yang terjadi dalam satu setengah tahun terakhir, atau dua, atau tiga tahun. Itu sangat membantu saya dalam menemukan jalan kembali ke kehidupan.”

Akhir pekan ini Vetter akan berada di Kejuaraan Tim Atletik Eropa, kompetisi lain yang akan ia gunakan untuk membangun Olimpiade Tokyo. Ada spekulasi tentang sejauh mana pemain Jerman itu akan dikasting.

Kesulitan Chopra

READ  Pesawat Indonesia yang hilang mungkin jatuh setelah air jatuh | sekarang juga

Kemewahan bepergian dan berpartisipasi dalam kompetisi di luar negeri adalah sesuatu yang diharapkan Neiraj Chopra untuk medali Olimpiade di India. Pembatasan yang diberlakukan oleh negara bagian pada penerbangan dari India karena pandemi dan karantina yang berkepanjangan telah menyebabkan Chopra ditangguhkan di Institut Olahraga Nasional di Patiala.

Setelah dua tahun kompetisi internasional, karena cedera dan wabah penyakit, dia kecewa. Pada Grand Prix India ketiga pada awal Maret, Chopra menulis ulang rekor nasionalnya dengan lemparan 88,07 meter. Namun sejak saat itu dia terus menerus menjalani siklus pelatihan yang adil.

Baca baca Terjebak di Patiala, Niraj Chopra berteriak untuk kompetisi internasional

“Semakin sulit karena selain latihan, saya harus bertanding. Saya melewatkan sebagian besar tahun 2019 karena cedera dan pada 2020 dan 2021 tidak terjadi apa-apa karena Covid. Berapa lama seseorang akan bersabar? Selama satu atau dua tahun …”, Chopra berkata di Awal bulan ini.

Dr Klaus Bartonitz, seorang ahli biomekanik dan pelatih Hun, sekarang mencoba meyakinkan Chopra untuk mengulangi “mode kompetisi” selama pelatihan.

“Niraj melempar lebih baik dalam latihan dan juga melempar lebih intens tetapi itu tidak menggantikan kompetisi yang dia butuhkan secara mendesak. Anda juga dapat melihat bahwa metode Vetter … terkadang dia melompat ke depan, terkadang dia melakukan blok yang lebih baik tetapi untuk melatih Anda membutuhkan kompetisi tanpa tekanan membuang … untuk membawa teknologi ke kompetisi, “kata Hohn.

Klaus dan Hoon terus-menerus mengerjakan gaya Chopra sambil mengawasi apa yang dilakukan oleh Vetter bahkan ketika dia terus mengancam rekor dunianya. Duo Jerman ini sangat percaya diri pada Chopra. “Niraj punya bakat untuk itu juga …” kata Hoon.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *