Mark Meadows, kepala staf Gedung Putih, dinyatakan positif terkena virus corona

Dua staf Trump lainnya juga dinyatakan positif, kata para pejabat, memberikan keresahan lebih lanjut ke Gedung Putih pasca pemilihan yang sudah tegang.

Meadows, 61, mengatakan kepada orang-orang setelah pemilihan hari Selasa bahwa dia telah tertular Covid, tetapi tidak jelas kapan dia pertama kali dites positif, menurut sumber tersebut. Di masa lalu, dia tampak skeptis terhadap tindakan mitigasi virus corona dan jarang terlihat mengenakan masker.

Dia melakukan perjalanan dengan Trump di atas Air Force One selama periode kampanye terakhirnya pada hari Minggu dan Senin, menemani Presiden dalam kunjungan ke markas kampanyenya pada hari Selasa dan menghadiri pesta malam pemilihan Gedung Putih di mana dia berhubungan dekat dengan anggota keluarga Presiden. . Dia tidak terlihat mengenakan topeng selama pertunangan itu.

Akhir pekan ini dia sangat terlibat dalam merencanakan strategi hukum pasca-pemilihan Presiden, dan telah mendorong Presiden dalam klaim salahnya bahwa penipuan pemilih dapat mencabutnya dari kursi kepresidenan.

Meadows sedang melakukan panggilan konferensi dengan tim hukum senior kampanye Trump dan yang lainnya dalam kampanye akhir pekan ini, menurut dua sumber yang mengetahui masalah tersebut. Meadows dipanggil sementara yang lain berada di ruang konferensi, menurut sumber.

Bloomberg adalah orang pertama yang melaporkan tentang tes tersebut.

Perkembangan itu terjadi ketika para pejabat Gedung Putih sudah berjuang dengan kemungkinan yang semakin besar bahwa Presiden akan kalah dalam pemilihan dari Joe Biden. Sebelumnya pada hari itu, para pejabat menggambarkan suasana hiruk pikuk karena masa depan Presiden masih dipertanyakan. Penemuan pembantu utama gedung itu dinyatakan positif terkena virus corona hanya menambah kekhawatiran.

“Seolah-olah semuanya tidak cukup buruk, sekarang begini,” kata seorang pejabat.

READ  Kosta Rika mengubah penjara pulau menjadi objek wisata - Berita

Tes positif Meadows datang sekitar sebulan setelah pertarungan Trump sendiri dengan penyakit itu. Meadows menghabiskan tiga malam di Walter Reed National Medical Center bersama dengan Presiden saat Trump pulih setelah mengalami gejala serius.

Pada saat yang sama, beberapa staf Gedung Putih lainnya dinyatakan positif, termasuk banyak yang menghadiri upacara Rose Garden untuk calon Mahkamah Agung Trump dan tim pembantu yang membantu Trump mempersiapkan debat presiden pertamanya.

Meadows menuai kritik dari sesama pembantunya karena tidak berkomunikasi lebih baik tentang skala wabah di Gedung Putih. Sementara Gedung Putih bersikeras mereka melakukan pelacakan kontak di tengah lonjakan kasus, banyak pejabat mengatakan mereka merasa telah dibiarkan sendiri untuk mencari cara bagaimana melanjutkan.

Meadows telah mendorong para pejabat untuk merahasiakan kasus virus corona, berharap untuk menghindari munculnya penularan yang meluas di dalam cabang eksekutif.

Tetapi usahanya sebagian besar gagal. Bulan lalu, asisten senior Wakil Presiden Mike Pence mengungkapkan bahwa mereka juga pernah melakukannya terinfeksi virus corona.

Pejabat Gedung Putih sekarang khawatir, mengingat Meadows telah berada di sekitar staf lain sementara berpotensi menular, seorang ajudan mengatakan kepada CNN.

Seorang pejabat Gedung Putih yang berada di sekitar Meadows beberapa kali minggu ini mengatakan mereka tidak diberi tahu bahwa dia dinyatakan positif, meskipun staf diberitahu bahwa “pelacakan kontak telah dilakukan.”

Meadows telah menjadi skeptis utama di Gedung Putih tentang langkah-langkah mitigasi yang direkomendasikan oleh gugus tugas virus corona, melihat panel tersebut sebagian besar dikesampingkan.

Kepala Staf Gedung Putih: & # 39; Kami tidak akan mengendalikan pandemi & # 39;

“Kami tidak akan mengendalikan pandemi. Kami akan mengontrol fakta bahwa kami mendapatkan vaksin, terapi, dan area mitigasi lainnya,” kata Meadows kepada Jake Tapper dari CNN tentang “State of the Union.”

READ  Berita utama Liverpool pagi dengan Salah mendorong Leicester berpikir ulang dan pesan cedera Gomez

Meskipun tidak banyak detail yang diketahui tentang kesehatan Meadows, dia berisiko lebih tinggi mengalami gejala Covid-19 yang lebih parah berdasarkan usianya.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan orang-orang dalam rentang usia 50 hingga 64 menghadapi risiko rawat inap empat kali lebih besar dan risiko kematian akibat Covid-19 30 kali lebih besar daripada mereka yang berusia 18 hingga 29 tahun.

Pria lebih mungkin daripada wanita untuk menderita penyakit parah atau meninggal karena virus corona, menurut CDC.

Kate Bennett dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.

More from Zakariyya Abdi

Tiga cagar biosfer Indonesia diakui dalam jaringan UNESCO – Nasional

Tiga cagar biosfer Indonesia telah ditambahkan ke Jaringan Cagar Biosfer Dunia oleh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *