Sanjeev Kapoor yang ditunjuk sebagai CEO Jet Airways mengundurkan diri

Sanjeev Kapoor yang ditunjuk sebagai CEO Jet Airways mengundurkan diri

Mumbai: Lebih dari setahun setelah bergabung dengan kebangunan rohani Jet AirwaysCEO maskapai yang ditunjuk Sanjeev Kapoor dimasukkan ke dalam surat-suratnya.
Sebuah sumber mengatakan hari kerja terakhir Kapoor di maskapai yang sekarang sudah tidak beroperasi itu adalah hari Jumat.
Maskapai bertingkat berhenti terbang pada April 2019, dan kemudian Federasi Jalan Kalroc muncul sebagai pemenang tender melalui keadaan bangkrut Proses pembubaran, namun perpindahan kepemilikan belum terjadi.
Kapoor bergabung dengan maskapai tersebut sebagai CEO pada April tahun lalu.
Tidak ada komentar langsung dari Kapoor.
Di tengah ketidakpastian yang sedang berlangsung, beberapa eksekutif senior telah meninggalkan maskapai dalam beberapa bulan terakhir.
Pada 20 Maret, Kapoor mengatakan manajemen baru tidak ingin “terburu-buru” memulai kembali operasi Jet Airways.
Berbicara di sebuah konferensi di ibu kota negara, dia juga mengatakan bahwa perjalanan itu adalah maraton, bukan lari cepat.
Di tengah perselisihan yang sedang berlangsung antara pemberi pinjaman dan konsorsium, kepemilikan maskapai belum dialihkan kepada pemenang tender.
Terhadap latar belakang ini, konsorsium Jalan Kalrock mengatakan, pada tanggal 2 Januari, bahwa Kapoor akan tetap ditunjuk sebagai CEO perusahaan sampai kepemilikan maskapai dipindahkan ke konsorsium oleh pemberi pinjaman.
Sertifikat maskapai penerbangan disertifikasi ulang oleh regulator keselamatan penerbangan DGCA pada Mei 2022, setelah itu mengumumkan rencana untuk melanjutkan operasi pada September 2022, tetapi memulai kembali telah ditunda.
Sebelum bergabung dengan Kapoor, Sudhir Gaur mengundurkan diri sebagai CEO interim Jet Airways.
Pada Oktober 2020, komite kreditur maskapai menyetujui rencana kebangkitan yang diajukan oleh Konsorsium Murari Lal Jalan yang berbasis di Dubai dan Calrock Capital yang berbasis di Inggris. Pada Juni 2021, proposal konsorsium disetujui dalam proses penyelesaian kepailitan.
Pada bulan Januari tahun ini, Pengadilan Hukum Perusahaan Nasional (NCLT) setuju untuk mengalihkan kepemilikan Jet Airways yang bangkrut ke konsorsium Jalan Kalrock dan memberi waktu lebih banyak kepada penawar yang menang untuk membayar kreditor.
Putusan datang dalam dua petisi yang diajukan oleh konsorsium. Yang pertama menyangkut persetujuan pengalihan kepemilikan, dan yang kedua menyangkut perpanjangan jangka waktu pembayaran iuran kepada kreditur.

About The Author

READ  Shiba Inu Luncurkan SHIB Burning Portal: Apa Artinya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *