Sandra Mason menjadi Presiden wanita pertama Barbados yang menggantikan Ratu Elizabeth II sebelum dia menjadi republik

Sandra Mason akan dilantik sebagai presiden pada 30 November.

Miami:

Barbados telah memilih presiden pertamanya, sebuah langkah penting dalam persiapan untuk menjadi republik dan menggulingkan Ratu Inggris Elizabeth II sebagai kepala negara pulau Karibia.

Sandra Mason, Gubernur Jenderal saat ini, akan dilantik sebagai Presiden pada 30 November, peringatan 55 tahun kemerdekaan negara itu dari Inggris Raya.

Menyebut pemungutan suara parlemen sebagai “tonggak bersejarah di jalan menuju republik”, pemerintah Barbados mentweet bahwa Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat memilih Mason yang berusia 72 tahun pada hari Rabu.

Pada September 2020, Mason mengumumkan pemutusan hubungan dengan Inggris dan berkata: “Waktunya telah tiba untuk meninggalkan masa lalu kolonial kita sepenuhnya”.

“Setelah mencapai kemerdekaan lebih dari setengah abad yang lalu, negara kita tidak dapat meragukan kemampuannya untuk memerintah sendiri,” katanya.

Ketika ditanya tentang rencana tahun lalu, juru bicara Istana Buckingham mengatakan itu adalah “masalah pemerintah dan rakyat Barbados.”

Barbados – dengan hanya di bawah 300.000 penduduk – diklaim oleh Inggris pada tahun 1625. Kadang-kadang disebut “Little England” karena kesetiaannya pada kebiasaan Inggris.

Ini relatif makmur dan tujuan wisata populer: sebelum pandemi Covid-19, lebih dari satu juta wisatawan mengunjungi pantai yang indah dan air jernih setiap tahun.

Pulau paling timur di Karibia ini juga dikenal sebagai tempat kelahiran penyanyi superstar Rihanna, yang merupakan duta Barbados yang bertugas mempromosikan pendidikan, pariwisata, dan investasi.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

READ  Tentara AS Lepas Tentara yang Tolak Covid Jab

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *