Pembicaraan tentang pagu utang AS telah dibatalkan karena “perbedaan serius” karena tenggat waktu pembayaran semakin dekat

Pembicaraan tentang pagu utang AS telah dibatalkan karena “perbedaan serius” karena tenggat waktu pembayaran semakin dekat

Ketua DPR AS Kevin McCarthy berbicara kepada wartawan di Capitol AS

Pembicaraan penting antara Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat AS dan pemerintahan Presiden Joe Biden mengenai peningkatan plafon utang secara singkat dilanjutkan pada hari Jumat sebelum berakhir tanpa kemajuan. Wali dilaporkan. Menurut laporan itu, negosiasi tiba-tiba terhenti pada hari sebelumnya ketika Ketua DPR Kevin McCarthy mengatakan sudah waktunya untuk “menghentikan sementara” pembicaraan. Di malam hari, tim negosiasi bertemu lagi dan kemudian segera mengakhirinya.

Khususnya, perkembangan terjadi karena AS telah menghadapi tenggat waktu 1 Juni untuk menaikkan batas pinjaman negara, saat ini menjadi $31 triliun, untuk terus membayar tagihan negara.

“Atas arahan Ketua DPR, kami terlibat kembali dan melakukan diskusi yang sangat, sangat terbuka tentang di mana kami berada, berbicara tentang di mana hal-hal harus dilakukan, apa yang masuk akal dan dapat diterima,” kata Rep. Garret Graves, ketua negosiator Mr McCarthy mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan Jumat malam.

“Malam ini bukan negosiasi. “Ini adalah diskusi terbuka tentang angka yang realistis, cara yang realistis ke depan dan sesuatu yang benar-benar akan mengubah lintasan pengeluaran dan masalah utang negara ini,” tambahnya.

Namun, saat ditanya apakah dia yakin kerangka kerja untuk menaikkan plafon utang bisa tercapai akhir pekan ini, dia menjawab “tidak”. Waktu untuk pertemuan berikutnya masih terbuka.

Sementara Partai Republik di Kongres menuntut pemotongan anggaran sebagai imbalan untuk mengangkat apa yang disebut pagu utang, Gedung Putih telah bersikeras selama berbulan-bulan bahwa kelayakan kredit negara tidak boleh dinegosiasikan. Gedung Putih menyebut proposal Partai Republik itu “cetak biru untuk memusnahkan keluarga pekerja keras Amerika.” BBC.

Pekan lalu, Presiden Joe Biden mengatakan dia yakin kesepakatan dapat dicapai dengan para pemimpin Republik untuk mencegah gagal bayar utang AS yang berpotensi menimbulkan bencana. Namun, terlepas dari peringatan berminggu-minggu dari pejabat pemerintah dan bankir bahwa default dapat menimbulkan konsekuensi yang mengerikan, termasuk kemungkinan resesi dan kemungkinan penularan keuangan global, kedua belah pihak tetap menemui jalan buntu.

READ  Pemimpin Tory Skotlandia: "Boris Johnson harus pergi jika dia melanggar peraturan." Di luar negeri

Menteri Keuangan Janet Yellen telah memperingatkan default dapat terjadi pada 1 Juni, sementara Kantor Anggaran Kongres bipartisan pada hari Jumat memperkirakan 15 Juni.

Pada konferensi pers di Hiroshima, juru bicara Karine Jean-Pierre mengatakan: “Kami memiliki perbedaan yang serius. Dan ini akan terus menjadi pembicaraan yang sulit. Kami memperhatikan itu.” Dia juga bertanya apakah Partai Republik di Kongres serius untuk memotong defisit dan mencapai kesepakatan yang “masuk akal”.

Sementara itu, Presiden Biden menegaskan kembali posisinya pada hari Sabtu, dengan mengatakan dia masih yakin default dapat dihindari.

“Saya masih percaya kami dapat menghindari default dan kami akan melakukan sesuatu yang layak,” kata Biden kepada wartawan di Hiroshima, Jepang, di mana dia menghadiri pertemuan para pemimpin dari Kelompok Tujuh Negara Kaya. Dia akan kembali ke Washington pada hari Minggu setelah mempersingkat tur internasionalnya. Banyak Republikan mengkritiknya karena melakukan perjalanan ke Jepang pada titik penting dalam pembicaraan.

Di AS, plafon utang adalah batas legal atas jumlah uang yang dapat dipinjam oleh pemerintah federal AS. Itu dibuat oleh Undang-Undang Obligasi Liberty Kedua tahun 1917 dan juga dikenal sebagai batas utang atau batas utang menurut undang-undang.

Jika plafon utang dinaikkan, Departemen Keuangan AS harus mencari cara lain untuk memenuhi pengeluaran, seperti membayar gaji federal, militer, Jaminan Sosial, dan asuransi kesehatan, bunga atas utang federal, dan pengembalian pajak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *