Roy Keane mengatakan para pemain Manchester United kekurangan atribut kunci yang diminta Sir Alex Ferguson

Mantan kapten Manchester United Roy Keane mengkritik skuad setelah kekalahan 1-0 oleh Arsenal di Liga Premier dan mengidentifikasi ciri utama yang hilang dari masa pemerintahan Sir Alex Ferguson.

Serikat mengalami kekalahan ketiga di kandang di liga musim ini setelah Pierre-Emerick Aubameyang mencetak gol dari titik penalti setelah pelanggaran Paul Pogba terhadap Hector Bellerin.

Hasil tersebut membuat United mendekam di paruh bawah Liga Premier dengan hanya tujuh poin dari enam pertandingan pembukaan mereka. Performa mereka di liga sangat kontras dengan penampilan mereka di Liga Champions, di mana kemenangan mengesankan melawan Paris Saint-Germain dan RB Leipzig telah dicatat.

Keane percaya bahwa penampilan di liga menunjukkan bahwa United kurang keberanian dan keberanian dalam skuad, yang merupakan sesuatu yang selalu dituntut Ferguson dari pihaknya.

Alex Ferguson selalu menekankan tentang bermain untuk Man United, Anda membutuhkan keberanian untuk menjadi pemain Man United, katanya kepada Sky Sports. “Menginginkan bola ketika Anda tidak benar-benar menginginkannya, Anda membutuhkan keberanian di sisi itu, tetapi keberanian tidak selalu berarti akan menangkap seseorang.

“Keberanian adalah menginginkan penguasaan bola, dengan penggemar di punggung Anda, atau apa pun itu, keberanian untuk mengoper bola ke depan. Kami melihat para pemain United malam ini mengambil opsi yang mudah.

“Sangat mudah duduk di sini dengan secangkir teh dan biskuit, menilai semua orang, tetapi ketika Anda berada di luar sana, mereka harus melakukannya dengan lebih baik.”

READ  Gempa Indonesia mengguncang warga tetapi hanya satu yang terluka dan kerusakan ringan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *