Adegan James Bond ini hampir membunuh Sean Connery di ’63

James Bond mungkin memiliki izin untuk membunuh, tetapi kami cukup yakin bahwa Eon Productions dan United Artists tidak pernah mengeluarkan izin untuk membunuh Bond. Bahkan tanpa dokumen yang tepat, mereka tampaknya sudah mencoba.

Mengikuti kesuksesan box office yang sukses Dr. Tidak, film pertama dalam waralaba mata-mata yang sudah lama berjalan, United Artists segera memerintahkan tindak lanjut dalam bentuk tahun 1963-an. Dari Rusia dengan cinta. Tamasya kedua untuk superspy Inggris sekali lagi menampilkan debonair muda Sean Connery dalam peran judul. Meskipun film itu menjadi hebat dengan setiap metrik yang mungkin, produksi tampaknya tidak berjalan semulus itu.

Selama pembuatan film adegan pengejaran helikopter ikonik, seorang pilot muda yang sangat kurang dalam pelatihan stunt rupanya membawa helikopternya terlalu dekat dengan Connery, hampir memenggal kepala bintang waralaba (melalui MI6-HQ). Untungnya, Connery sendiri menghindari yang terburuk, tetapi tiga pemeran pengganti juga terluka saat syuting adegan yang sama Aktor Morzeny Walter Gotell, yang kelopak matanya terbakar parah oleh efek api (via CinemaBlend).

Cedera dan nyaris celaka dengan Connery pasti telah membuat semua orang ketakutan di lokasi syuting, tetapi itu tidak menghentikan para kreatif di balik franchise yang baru lahir untuk terus mencoba aksi helikopter berbahaya di entri berikutnya. Empat tahun kemudian, saat syuting Kamu hanya hidup dua kali, juru kamera John Jordan harus mengamputasi kakinya oleh baling-baling sambil bergelantungan dari helikopter yang berdekatan untuk mendapatkan beberapa tembakan gila. Jordan selamat dari cedera hanya untuk meninggal setahun kemudian dalam kecelakaan aneh lainnya di set saat syuting adaptasi dari Joseph Heller Tangkap-22.

Membuat James Bond film jelas hampir sama berbahayanya dengan menjadi James Bond. Jika Anda pernah bekerja pada file Obligasi Film, lanjutkan dan panggil orang sakit pada hari helikopter.

READ  Anneth, Lyodra memenangkan MAMA pada tahun 2021. sebagai artis Indonesia terbaik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *