Ribuan warga Sydney terpaksa meninggalkan rumah mereka akibat banjir

Karena hujan lebat, sungai meluap. Menurut media Australia, pihak berwenang di negara bagian tenggara New South Wales, yang juga mencakup Sydney, telah menyatakan keadaan darurat.

Bukan hanya hujan, ahli meteorologi Jonathan How mengatakan kepada ABC News. “Itu juga angin kencang.” Saat ini masih turun hujan lebat dan di beberapa daerah curah hujan bisa mencapai 200 milimeter.

Bendungan Warragamba, reservoir air utama Sydney, pertama kali dilanda banjir sejak tahun 1990 karena cuaca buruk. Akibatnya, tempat terdekat harus dievakuasi. Dikhawatirkan bendungan lain juga akan banjir.

Layanan darurat menerima sekitar 600 permintaan bantuan tadi malam, lebih dari 60 dari orang-orang dalam kesulitan akibat banjir. Hari-hari terakhir datang setidaknya 6.000 permintaan bantuan.

Di televisi dan media sosial, Anda dapat melihat gambar air yang mengalir deras membelah rumah dan pohon, membanjiri jalan, dan merusak infrastruktur.

Cuaca ekstrem juga mengganggu vaksinasi hampir enam juta orang di negara bagian itu, yang akan dimulai dalam beberapa minggu mendatang. Menurut Perdana Menteri New South Wales Gladys Berejiklian, ini mungkin curah hujan terburuk dalam waktu sekitar 25 tahun.

READ  Anda perlu tahu tentang demonstrasi setelah kudeta militer di Myanmar SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *