Ribuan orang mengungsi saat gunung berapi Indonesia meletus, berita dunia

Ribuan orang telah meninggalkan lokasi gunung berapi Indonesia yang meletus menjadi kehidupan untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, kata badan penanggulangan bencana pada hari Senin, menyebabkan gumpalan asap dan abu yang sangat besar meletus.

Evakuasi lebih dari 4.400 penduduk terjadi saat Gunung Eli Lyutoluk meletus pada Minggu, mengirimkan puing-puing menara tebal empat kilometer (2,5 mil) ke langit, memicu peringatan pesawat dan menutup bandara setempat.

Letusan besar terakhir kawah adalah pada tahun 2017.

Baca juga | Sebuah gunung berapi meletus di Indonesia, melemparkan asap empat kilometer ke udara

Tidak ada laporan cedera atau kerusakan akibat letusan gunung berapi di bagian terpencil kepulauan Asia Tenggara itu.

Namun pihak berwenang menyarankan warga untuk memakai masker untuk melindungi diri dari abu vulkanik yang mengalir dari kawah gunung berapi di Nusa Tenggara Timur – provinsi paling selatan Indonesia – dan waspada terhadap potensi aliran lahar.

Untuk mengurangi dampak kesehatan dari abu vulkanik, disarankan untuk memakai masker atau peralatan lain untuk melindungi mata dan kulit mereka, kata Raditya Jati, juru bicara Badan Nasional Penanggulangan Bencana.

Baca juga | Kerangka orang kaya dan “budaknya” ditemukan dari abu dalam penggalian di Pompeii

Zona eksklusi dua kilometer di sekitar kawah juga diperluas menjadi empat kilometer setelah letusan pada hari Minggu, sementara penerbangan disarankan untuk menjauh dari daerah tersebut karena abu vulkanik jatuh di Bandara Kota Wonnobito, yang ditutup sementara.

Indonesia adalah rumah bagi sekitar 130 gunung berapi aktif karena lokasinya di “Cincin Api”, sabuk batas lempeng tektonik yang mengelilingi Samudra Pasifik di mana aktivitas seismik sering terjadi.

Pada akhir 2018, gunung berapi meletus di selat antara pulau Jawa dan Sumatra, menyebabkan tanah longsor bawah laut yang memicu tsunami yang menewaskan lebih dari 400 orang.

READ  Air mata mengalir dengan bebas pada influencer yang bergerak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *