Restoran Mumbai yang terkenal tempat Tim Cook dan Madhuri Dixit makan vada pav

Restoran Mumbai yang terkenal tempat Tim Cook dan Madhuri Dixit makan vada pav

CEO Apple Tim Cook berada di India bulan ini untuk meluncurkan Apple Store BKC dan Apple Store Saket. Pada Senin (17/4), sehari sebelum peresmian toko BKC, Cook difoto sedang memegang vada pav bersama Madhuri Dixit. Aktris Bollywood itu tidak menandai restoran di tweetnya, tetapi dia tidak perlu melakukannya. Plakat hitam merek di latar belakang menunjukkan lokasinya.

Swati Snacks adalah restoran vegetarian populer yang terletak di distrik Tardeo, Mumbai Selatan. Dia menghitung di antara pelindungnya Mukesh Ambani yang menurut pengakuannya sendiri harus mendapatkan makanan dari sini setidaknya sekali setiap minggu ketika dia berada di kota. Di antara pengunjung tetap di sini adalah artis MF Hussain dan maestro tabla Profesor Zakir Hussain. Reputasi Swati Snacks sangat jarang mendapatkan meja tanpa menunggu setidaknya 30-45 menit.

Meenakshi Jhaveri adalah seorang ibu rumah tangga yang dikenal di antara teman dan keluarga karena chaatnya. Seperti biasa, pemiliknya mendesaknya untuk memulai bisnisnya sendiri. Setelah bertahun-tahun dibujuk, Jhaveri setuju untuk memulai Swati Snacks.

Dimulai 60 tahun yang lalu, pada tahun 1963, Swati Snacks hanya menyajikan sepuluh item untuk empat meja di area seluas 110 kaki persegi. Ini termasuk pani puri standar, dahi batata puri, ragda pattice, dan es krim kocok tangan.

Jhaveris juga mengklaim sebagai orang pertama yang memperkenalkan es krim Cetaval segar yang diaduk dengan tangan pada tahun 1960-an, jauh sebelum Sancha dan tentunya sebelum Naturals lahir.

Upaya yang dilakukan untuk menyiapkan Swati Snacks tidak bisa dilebih-lebihkan. Itu membantu Jhaveris mempekerjakan seorang Maharaja (koki tradisional Rajasthani ada di mana-mana di rumah-rumah Mumbai Selatan) yang membantu Meenakshi dalam memasak.

READ  ShareChat India mengumpulkan $145 juta dari Temasek dan lainnya dengan valuasi hampir $3 miliar

Menurut putrinya, Asha Jhaveri, Swati Snacks hanya akan buka pada malam hari. Ini karena ibunya dan Maharaj menghabiskan pagi hari membuat semua makanan. Secara keseluruhan, mulai dari saus hingga campuran, bahkan bubur dan dadih dibuat sendiri.

Kemudian mereka berdua membawa semua ini ke restoran sekitar jam 2 siang. Pukul 4 sore Swati Snacks akan dibuka untuk bisnis.

Baca Juga: Lompatan raksasa untuk Apple Make-in-India

Siapa nama Swati Snacks?

Cukup menyenangkan, setelah tidak ada orang tertentu. Dalam sebuah wawancara, Asha Jhaveri mengklaim bahwa tidak ada Swati di keluarga mereka dan ibunya menamainya karena Swati memiliki cincin yang sudah dikenal sehingga memiliki nilai ingat yang baik.

Orang mungkin tidak pernah tahu apakah itu karena namanya, lokasinya (di jalan utama yang sangat dekat dengan rumah sakit besar), kualitas makanannya, atau kombinasi dari ketiganya, tetapi Swati Snack dengan cepat menjadi sangat populer. .

Seiring berlalunya waktu, popularitas restoran semakin meningkat. Tak lama kemudian, keempat meja tidak dapat menampung kerumunan yang terus bertambah sehingga kebanyakan orang hanya makan dari bagasi mobil mereka. Pada 1980-an, Swati Snacks telah berkembang. Dia sekarang memiliki dapur sendiri dan lebih banyak ruang.

Apa hidangan Swati Snacks yang terkenal?

Orang luar akan bingung melihat missal Maharashtrian bersinggungan dengan Gujarati fada ni khichadi dan Udipi rava masala dosa. Tapi menu Swati Snacks adalah variasi yang aneh dan bukti masakan yang berbeda di kota. Ini juga termasuk dhansakh vegetarian dan nasi sebagai batu penjuru bagi komunitas Parsi, meskipun rata-rata Parsi mungkin memutar mata mereka pada versi vegetarian dari dal berisi daging.

Tim Cook mungkin memiliki vada pav, kudapan khas Maharashtrian, tetapi Swati Snack mungkin paling dikenal karena panki-nya.

READ  Platform media sosial baru? Tweet Elon Musk membuat keributan

Pancake nasi empuk yang dikukus dalam daun pisang ini, bagaimanapun juga, adalah resep keluarga. Dan bertentangan dengan kepercayaan populer, ini adalah tambahan menu yang relatif baru, yang telah diperkenalkan kepada pengunjung pada tahun 2000.

Menurut satu versi, itu adalah ide Asha Jhaveri yang pergi dari meja ke meja mendesak orang untuk mencoba hidangan baru ini. Seiring berjalannya waktu, panki menjadi sangat populer sehingga orang mulai mengasosiasikannya dengan Swati Snacks.

Hari ini, panki menduduki puncak daftar Swati Snacks satu halaman dan tersedia dalam berbagai rasa termasuk pudina panki, suva (dill) panki, dan bahkan panki uttapam.

Baca juga: ‘Minggu yang luar biasa’: Tim Cook memposting pesan perpisahan dari kunjungan ke India

Apakah Swati Snacks memiliki cabang?

Ternyata, ya! Generasi kedua Jhaveris telah menjalankan pertunjukan selama beberapa tahun sekarang dan telah berhasil mengembangkan bisnis di luar lokasi utamanya di Tardeo.

Saat ini, Swati Snacks memiliki cabang lain di kawasan bisnis Nariman Point di selatan Mumbai dan cloud kitchen di pinggiran barat Juhu. Swati Snacks juga memiliki dua cabang di Ahmedabad.

Meskipun menyajikan makanan rumahan yang patut dicontoh, Swati Snacks telah masuk dalam beberapa daftar penghargaan termasuk pemilihan Essence of Asia 2021 oleh 50 Restoran Terbaik di Asia.

Hanya beberapa minggu sebelum Covid-19 menghentikan dunia, Swati Snacks mendapat pengakuan dari koki berbintang Michelin, Koki Ravinder Bogal dari Jikoni London dan Prateek Sadhu dari ketenaran Masque. Koki asal India menamakannya di antara tempat-tempat yang menyajikan burger terbaik di dunia.

Meskipun mendapat cemoohan dan cemoohan di antara warga Mumbai, pengakuan tersebut menempatkan Swati Snacks di radar global. Jadi tidak mengherankan jika Tim Cook terlihat makan sesuatu di Mumbai, orang-orang baik di Apple memilih Vada Pav dan Swati Snack.

READ  Ganda campuran Bahjat Kohli kalah dalam pertandingan perebutan medali perunggu di Paralympic Badminton

Baca juga: CEO Apple Tim Cook Bertemu Sunil Mittal Bharti, Tegaskan Kembali Bekerja Sama di India dan Afrika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *