Reserve Bank of India untuk bank

Pemerintah sedang dalam proses menagih cryptocurrency. (wakil)

Mumbai:

Reserve Bank of India (RBI) meminta bank, perusahaan keuangan non-bank dan penyedia sistem pembayaran untuk tidak mengacu pada surat edaran default sebelumnya mengenai mata uang, yang dikeluarkan pada bulan April 2018 dan kemudian oleh Mahkamah Agung, dalam komunikasi mereka dengan klien.

Arahan terbaru ini datang dengan latar belakang beberapa bank dan badan yang diatur yang mengutip surat edaran dan memperingatkan pelanggan agar tidak bertransaksi dalam mata uang virtual.

Surat edaran mengenai mata uang virtual dikeluarkan oleh Reserve Bank of India (RBI) pada 6 April 2018 dan surat edaran yang sama dibatalkan oleh Mahkamah Agung pada 4 Maret 2020. Berdasarkan Surat Edaran 2018, entitas yang diatur oleh Reserve Bank of India (RBI) telah dilarang. Dari “menyediakan layanan apa pun yang terkait dengan mata uang virtual, termasuk mentransfer atau menerima dana di akun yang terkait dengan pembelian atau penjualan mata uang virtual”.

Dalam surat edaran berjudul “Customer Due Diligence for Virtual Currency (VC) Transactions”, Reserve Bank of India (RBI) hari ini mengatakan bahwa pihaknya telah menarik perhatiannya melalui laporan media bahwa beberapa bank / entitas yang diatur telah memperingatkan klien mereka untuk tidak bertransaksi secara virtual. mata uang melalui isyarat Untuk surat edaran yang dikeluarkan pada 6 April 2018.

“Rujukan ke … surat edaran oleh bank / entitas yang diatur tidak sesuai karena surat edaran ini telah dicabut oleh Mahkamah Agung yang terhormat pada tanggal 4 Maret 2020 … dengan demikian, sehubungan dengan perintah Hon” Mahkamah Agung, Surat Edaran tersebut tidak lagi berlaku. Efeknya sejak tanggal putusan Mahkamah Agung, dan oleh karena itu tidak dapat dikutip atau dikutip. “

READ  Google dikaitkan dengan teknologi keuangan untuk memungkinkan penggunanya membuka file FD di GPay

Posting yang dirilis pada hari Senin, ditujukan kepada semua bank komersial dan koperasi, bank pembayaran, bank pembiayaan kecil, perusahaan keuangan non-bank dan penyedia sistem pembayaran.

Namun, menurut RBI, bank dan entitas lain dapat terus menerapkan proses uji tuntas nasabah sejalan dengan peraturan yang mengatur standar Know Your Customer (KYC), Anti-Money Laundering (AML), Anti-Terrorism Financing (CFT) dan subjek kewajiban entitas. Untuk mengatur di bawah PMLA serta untuk memastikan kepatuhan dengan ketentuan yang relevan di bawah FEMA untuk transfer eksternal.

PMLA mengacu pada Undang-Undang Pencegahan Pencucian Uang tahun 2002 dan FEMA adalah Undang-Undang Manajemen Valuta Asing.

Mata uang digital pribadi / mata uang virtual / cryptocurrency telah mendapatkan popularitas dalam beberapa tahun terakhir. Di India, regulator dan pemerintah bersikap skeptis tentang mata uang ini dan mewaspadai risiko yang terkait dengannya, Reserve Bank of India mengatakan dalam brosur tentang sistem pembayaran yang dikeluarkan pada Januari 2021.

Reserve Bank of India telah menjajaki kemungkinan “apakah dan jika salinan digital mata uang fiat diperlukan dan kemudian bagaimana cara mengaktifkannya,” menurut brosur.

Pemerintah juga sedang berupaya memperkenalkan RUU tentang cryptocurrency karena undang-undang saat ini tidak cukup untuk menangani masalah yang terkait dengannya.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *