Replika kapal VOC Amsterdam yang telah direnovasi di Museum Maritim

Setelah tujuh bulan absen, kapal VOC Amsterdam kembali ke tempatnya di dermaga Museum Maritim. Replika Indian Timur mendapat perawatan ekstensif, dan itu perlu karena kapalnya bocor seperti keranjang.

Merenovasi favorit publik museum adalah tugas yang berat. Lima puluh orang bekerja selama tujuh bulan untuk menutup retakan di lambung bawah air, mengganti potongan kayu yang rusak, mengganti tiga tiang dan mengecat Amsterdam.

Teknik lama seperti mendempul digunakan untuk renovasi. Tim penyegel mengisi keliman lama kapal dengan 500 kilogram tali rami dan memurnikannya dengan produk tar. Ini membuat kapal tahan air lagi. Tiang-tiangnya sangat malas sehingga harus diganti seluruhnya.

Terdampar di Hastings

Amsterdam adalah replika kapal dengan nama yang sama milik Perusahaan Hindia Timur Belanda, yang pada tahun 1749 mengalami badai di dekat Texel dan hanyut dalam pelayaran pertamanya ke Batavia, sekarang Jakarta di Indonesia. Kapal itu kandas di Hastings di pantai selatan Inggris. Bangkai kapal masih bisa dilihat di sana.

Kapal VOC digunakan untuk mengangkut rempah-rempah, cina, teh, sutra dan tekstil dari Asia ke Belanda. Pada tahun 1985, pembangunan salinan Amsterdam berukuran penuh dimulai. Kapal telah berada di Scheepvaartmuseum sejak 1991 dan terbuka untuk umum.

Kerugian dari cerita

Setelah kapal kembali, museum ingin menceritakan kisah yang lebih lengkap tentang Amsterdam dan sejarahnya segera setelah diizinkan dibuka kembali. Selain itu, lebih banyak perhatian diberikan pada sisi negatif dari sejarah VOC. Pengalaman Data VOC dikembangkan untuk ini.

Pengunjung museum kemudian menerima tablet tempat data augmented reality dari lebih dari 500.000 anggota kru VOC muncul. Seperti nama anggota kru, berapa banyak yang mereka dapatkan dan apa yang ada di kapal selama pelayaran.

READ  Polisi Indonesia Mendakwa Enam Tersangka Papua Barat Dengan Pengkhianatan

Pengunjung kemudian dapat bekerja sendiri atau mendengarkan enam ahli menjawab pertanyaan seperti: Apakah wanita naik kapal VOC? Apa kesempatan untuk kembali ke Eropa? Dan apakah ada budak di kapal Amsterdam juga?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *