Pusat ini merumuskan strategi 4 cabang untuk meningkatkan produksi biji minyak

Pusat tersebut berencana untuk mendistribusikan paket benih kedelai dan kacang tanah hasil tinggi secara gratis kepada para petani sebagai bagian dari empat pendekatan untuk meningkatkan produksi biji minyak di negara tersebut. Koleksi gratisnya adalah Rs 233 crore yang akan didistribusikan selama musim Khareef yang dimulai pada bulan Juni.

Menurut rencana yang ditetapkan pada Konferensi Nasional terakhir untuk Kampanye Khareef, kit dan peralatan benih kecil ini akan didistribusikan oleh Misi Nasional untuk Ketahanan Pangan (minyak sayur dan kelapa sawit).

Rencana aksi

Rencana bisnis bercabang empat yang dibayangkan oleh pusat – dengan bantuan lembaga benih pemerintah – termasuk distribusi benih varietas kedelai yang menghasilkan setidaknya 20 kwintal per hektar dengan nilai Rs.104 crores kepada petani di 73 kabupaten berpotensi tinggi di seluruh wilayah. delapan negara bagian seperti Madhya Pradesh, Maharashtra, Rajasthan dan Telangana Karnataka, Chhattisgarh, Gujarat dan Uttar Pradesh, dengan luas tambahan 3,9 ribu hektar.

Selain itu, akan menjajaki kemungkinan menanam kedelai sebagai tanaman umum di area seluas sekitar 1.47.500 hektar di 41 distrik di enam negara bagian, termasuk Madhya Pradesh, Maharashtra, Rajasthan, Karnataka, Telangana dan Chhattisgarh. Diharapkan bahwa benih yang digunakan untuk tujuan ini akan menelan biaya sekitar Rs 76 crores. Yang ketiga akan mencakup 90 provinsi di sembilan negara bagian, yang terdiri dari delapan negara bagian utama penghasil kedelai dan Bihar. Badan-badan benih pemerintah pusat akan menyediakan kit benih kecil seharga Rs 40 crore untuk yang sama.

Fokus keempat pada kacang tanah karena benih senilai 13 crores rupee akan ditawarkan kepada petani di tujuh negara bagian seperti Andhra Pradesh, Gujarat, Rajasthan, Karnataka, Maharashtra, Madhya Pradesh dan Tamil Nadu. Pernyataan tersebut menyebutkan bahwa produktivitas varietas kacang tanah tersebut diharapkan minimal 22 kwintal / hektar per hektar. Sebuah pernyataan resmi mengatakan bahwa pusat mengharapkan ini menghasilkan tambahan produksi 12.000 ton minyak sayur, karena tambahan 6,37.000 hektar tanaman biji minyak, termasuk kedelai dan kacang tanah, akan dibawa masuk. Ini akan menghasilkan produksi lagi 2,4 ribu ton minyak nabati selain produksi tahunan 10-11 juta ton.

READ  SUV 7-seater Jeep Grand Commander dimata-matai di India

Area ini dapat dilihat di bawah biji minyak yang mencapai 200 hektar selama musim gugur, dari 197 hektar untuk musim gugur yang lalu dan 181 untuk hektar normal.

Ketergantungan pada impor

India, yang mengonsumsi hampir 25 juta ton minyak nabati, mengandalkan impor untuk memenuhi hampir 60 persen kebutuhan minyak nabati. Total impor tahunan minyak nabati India sekitar 14,5 juta ton dengan lebih dari 80.000 crores mata uang asing yang berharga dihabiskan untuk pengiriman ini. Dua pertiga atau lebih dari sembilan juta ton impor minyak nabati adalah kelompok minyak sawit dari Malaysia dan Indonesia. Sementara India memungut bea masuk dan pajak 35,75 persen atas impor minyak sawit, pelanggan India juga harus membayar pajak ekspor yang diberlakukan oleh Indonesia dan Malaysia atas ekspor minyak ini dari tanah mereka.

Sementara area minyak sayur musim gugur biasa hanya lebih dari 181 liter, India menanam hampir 197 hektar di musim gugur sebelumnya.

Awal bulan ini, pusat tersebut mengatakan akan mencoba untuk meningkatkan produksi nadi dengan memperluas area yang ditanami dengan tanaman kaya protein melalui tumpang sari. Dikatakan, luas tanam palawija akan bertambah 4,05 ribu hektare, dengan sebaran 20,27 ribu hektare kelompok benih kecil aneka polong-polongan di musim gugur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *