Proses korupsi diluncurkan terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu | SEKARANG

Perlakuan substantif dari proses korupsi terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu yang akan keluar dimulai pada hari Senin. Jaksa penuntut menuduh Netanyahu melakukan suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan dalam tiga kasus berbeda.

Netanyahu dikatakan telah membantu organisasi media dengan imbalan pelaporan positif tentang diri mereka sendiri. Dia juga dituduh menerima hadiah dari berbagai orang dengan imbalan bantuan.

Jaksa Liat Ben-Ari mengatakan di pengadilan bahwa Netanyahu telah menyalahgunakan kekuasaannya untuk keuntungan pribadi dan memberikan preferensi media untuk mendukungnya dalam pemilihan. Setelah petisinya untuk membuka pengadilan, Netanyahu meninggalkan ruang sidang. Dia melakukan ini sebelum saksi pertama terdengar.

Pada hari yang sama ketika Netanyahu dijadwalkan hadir kembali di pengadilan, Presiden Reuven Rivlin memulai proses pelatihan. Dia berbicara kepada semua pemimpin partai untuk mencari tahu siapa yang dapat mencoba membentuk koalisi terlebih dahulu. Rivlin mengatakan keputusannya dapat dipengaruhi oleh persidangan Netanyahu.

Politisi berusia 71 tahun itu membantah semua dakwaan pada Februari lalu. Proses korupsi bersejarah kemudian dihentikan karena pemilihan parlemen pada bulan Maret.

Partai Netanyahu menjadi yang terbesar dalam pemilihan 23 Maret tetapi masih kekurangan mayoritas di parlemen dengan sekutu potensial. Jika tidak ada koalisi yang memungkinkan, pemilihan baru dijadwalkan. Jajak pendapat bulan lalu adalah yang keempat dalam dua tahun.

READ  Revisi global pajak perusahaan menghadapi jalan yang sulit, karena India dan Swiss telah menyatakan keberatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *