Perselisihan persaudaraan dalam keluarga kerajaan Yordania terbuai, tetapi rumor persekongkolan melawan raja tetap ada.

Foto arsip 2001 Raja Yordania Abdullah dengan saudara tirinya Pangeran Hamza.Gambar AP

Pangeran Hassan, saudara laki-laki dari mantan Raja Hussein dan paman dari keduanya, menjadi perantara konflik yang telah berlangsung selama beberapa waktu, tetapi akhir pekan ini menghasilkan serial terbuka. Pada hari dinas keamanan Yordania menangkap puluhan orang karena berkomplot melawan Raja Hamza, 41, dia ditempatkan di bawah tahanan rumah. Dalam pesan videonya, Hamzah kemudian membantah terlibat dalam konspirasi, tetapi menuduh keluarga kerajaan melakukan korupsi dan inkompetensi.

Sekutu internasional negara itu bergidik karena Yordania adalah mercusuar ketenangan di wilayah yang tegang. Ini adalah mitra kunci dalam perang melawan ekstremisme Islam dan memainkan peran penting dalam proses perdamaian Israel-Palestina – meskipun kesepakatan baru-baru ini antara Israel dan beberapa negara Arab telah merusak ujung tombak Yordania bahwa perdamaian hanya dapat dicapai jika Palestina mendapatkan milik mereka. negara sendiri. Selain itu, negara itu bergulat dengan krisis ekonomi, pengangguran yang tinggi, dan hampir dua juta pengungsi Suriah dibawa ke Yordania.

tanda tangan

Pangeran Hassan tampaknya telah berhasil meredakan konflik tersebut. Pada Senin malam dia datang dengan pernyataan yang ditandatangani Hamzah. Kepentingan tanah air harus menang, dan kita semua harus membela upaya raja untuk melindungi Yordania dan kepentingan nasionalnya. (…) Mengingat perkembangan dua hari terakhir, saya menempatkan diri saya di tangan Yang Mulia Raja. ‘

Namun, pertanyaan penting tetap tidak terjawab. Tidak jelas apakah sebenarnya ada persekongkolan melawan raja, apakah Pangeran Hamzah terlibat, dan apakah, seperti yang disarankan oleh pasukan keamanan, kekuatan asing terlibat. Selain itu, Hamzah masih tidak terlihat pada hari Selasa dan beberapa rekan langsungnya juga masih hilang. Misalnya, kepala stafnya, Samir Majali, seorang anggota suku penting Majali, masih ditahan di tempat yang dirahasiakan, menurut keluarganya, menunjukkan bahwa ketegangan belum sepenuhnya terselesaikan.

Foto arsip 2004 Pangeran Hamzah dengan ibunya, Ratu Noor.  Gambar AP
Foto arsip 2004 Pangeran Hamzah dengan ibunya, Ratu Noor.Gambar AP

Keluarga kerajaan Yordania selalu berhasil menyembunyikan ketegangan dari dunia luar. Hamzah adalah putra tertua dari Raja Hussein tercinta dan istri keempatnya, Noor. Dia dianggap favoritnya, tetapi ketika Hussein meninggal pada tahun 1999, Hamzah masih terlalu muda untuk menjadi raja sehingga saudara tirinya, Abdullah, dimahkotai.

Pada tahun 2004 Hamzah dicopot dari gelar Putra Mahkota karena Abdullah “ingin mengembalikan kebebasan saudara tirinya”. Putra tertua Abdullah, juga dikenal sebagai Hussein, menjadi putra mahkota baru – perubahan yang semakin memperkuat kekuasaan raja.

READ  Sel pengiriman makanan Prancis (19): "Saya tidak mengirim ke orang Yahudi" | Di luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *