Program vaksinasi untuk negara-negara miskin telah dimulai: “Juga bagus untuk negara-negara barat”

Meskipun vaksin pertama sekarang telah dibagikan di Afrika Barat, menurut koresponden Elles van Gelder, program Covax menghadapi tantangan besar. Ini karena negara-negara kaya di benua di luar Covax sudah mulai membeli vaksin sendiri.

“Awalnya gagasan inisiatif ini adalah bahwa negara-negara kaya juga akan membeli vaksin mereka melalui Covax. Jika Anda bekerja sama secara global, Anda benar-benar dapat menciptakan akses yang setara, dan seluruh dunia akan kuat melawan perusahaan farmasi juga. Negara-negara kaya. ” bergabung dengan Covax tetapi tidak ingin bergantung padanya sendiri dan pada saat yang sama menyelesaikan perjanjian bilateral mereka sendiri. Mereka masih membantu negara-negara miskin dengan donasi mereka, tetapi pada saat yang sama mereka bersaing dengan Covax untuk mendapatkan vaksin dan memenangkan perlombaan ini. “

Meski demikian, perwakilan UNICEF Marc Vincent tetap percaya dengan program vaksinasi. “Rencana awal adalah bahwa vaksin harus tersedia baik untuk negara kaya maupun miskin. Fakta bahwa pengiriman pertama sekarang juga telah dikirim ke negara-negara miskin menunjukkan bahwa kerjasama dan oleh karena itu platformnya berhasil.” Dia ingin lebih banyak uang dikumpulkan sehingga semua negara bisa mendapatkan keuntungan darinya.

Kepentingan di seluruh dunia

Sementara negara-negara barat telah mulai membeli vaksin sendiri, tentu untuk kepentingan terbaik mereka orang-orang di negara-negara miskin mendapatkan vaksinasi. Van Gelder: “Para ilmuwan memperingatkan bahwa mutasi baru dapat muncul di negara-negara miskin ini yang juga dapat menyebar di negara-negara Barat. Oleh karena itu, Anda tidak hanya membantu negara-negara dengan pendapatan rendah dari sudut pandang moral.”

Jadi ada banyak diskusi tentang membantu negara-negara miskin. Inggris mengatakan akan memiliki vaksin yang mereka berikan kepada Covax, tetapi hanya setelah mereka memvaksinasi orang mereka sendiri. Para pemimpin lain percaya negara-negara miskin harus menunggu terlalu lama dengan cara ini.

READ  Palestina dapat memberikan suara untuk pertama kalinya dalam 15 tahun SEKARANG

Norwegia telah mengumumkan akan berbagi vaksin dengan negara-negara miskin. Bukan saat mereka “siap” di rumah, tetapi bersamaan dengan vaksinasi penduduk Norwegia. Dan Presiden Prancis Macron telah menyarankan bahwa negara-negara kaya memiliki 3 hingga 5 persen vaksin. bahwa mereka harus segera berbagi untuk mencapai distribusi yang lebih adil, “kata Van Gelder.” Masih harus dilihat apakah itu akan terjadi. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *